Harga Minyak Mentah Anjlok ke Level di Bawah 60 Dollar AS Per Barrel

Kompas.com - 26/03/2021, 09:48 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga minyak mentah global ditutup menurun pada sesi perdagangan Kamis (25/3/2021) waktu setempat.

Tertutupnya Terusan Suez hingga diterapkannya lockdown di berbagai negara menjadi pemicu pelemahan harga minyak mentah.

Dilansir dari OilPrice, Jumat (26/3/2021), harga minyak mentah acuan Amerika Serikat (AS), West Texas Intermediate (WTI), ditutup menurun 2,8 dollar AS per barrel ke level 58,88 dollar AS per barrel.

Baca juga: Harga Minyak Mentah Alami Penurunan Tertinggi Sejak April 2020

Angka ini setara dengan penurunan 4,58 persen dibanding hari sebelumnya.

Penurunan juga dialami harga minyak mentah acuan global, Brent, yang ditutup melemah 2,48 dollar AS per barrel atau 3,85 persen, ke level 61,93 dollar AS per barrel.

Meningkatnya jumlah kasus positif Covid-19 di sebagian negara Eropa membuat pemerintah di negara tersebut memutuskan untuk kembali menerapkan lockdown.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ini pun langsung membuat para investor merasa khawatir.

Polandia menjadi salah satu negara Eropa yang mengalami peningkatan kasus Covid-19 secara signifikan.

Baca juga: Fasilitas Saudi Aramco Dirudal, Harga Minyak Mentah Tembus Level 70 Dollar AS

Pemerintah Polandia pun mengambil langkah lockdown secara besar-besaran selama dua pekan.

Selain itu, Perancis pun akan melakukan langkah yang sama seperti Polandia mulai Minggu (28/3/2021).

Bukan hanya kedua negara tersebut, Jerman pun tengah menggodok rencana pembatasan pergerakan secara masif untuk jangka waktu 5 hari.

Lockdown yang diterapkan berbagai negara Eropa diyakini akan membuat permintaan minyak merosot, sehingga para investor merasa lebih khawatir dibandingkan macetnya Terusan Suez pada Rabu (24/3/2021).

Kedua hal tersebut pun akan dibahas dalam pertemuan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang akan terlaksana pada 1 April 2021.

Baca juga: Harga Minyak Mentah Diprediksi Tembus Rp 1 Juta Per Barrel, Ini Penyebabnya

Meskipun OPEC diyakini masih akan memperpanjang pemangkasan produksi, sejumlah analis meyakini organisasi itu akan mengeluarkan strategi baru untuk menjaga harga minyak di pasar global.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Strategi Bayar Utang Tak Jelas, Evergrande Tetap Yakin Bisa Keluar dari Krisis

Strategi Bayar Utang Tak Jelas, Evergrande Tetap Yakin Bisa Keluar dari Krisis

Whats New
Penggunaan QRIS Lintas Negara Bakal Diperluas ke Malaysia dan Arab Saudi

Penggunaan QRIS Lintas Negara Bakal Diperluas ke Malaysia dan Arab Saudi

Whats New
Kejar Investasi Rp 1.200 Triliun di 2022, Bahlil Minta Anggaran Kementeriannya Ditambah Rp 600 Miliar

Kejar Investasi Rp 1.200 Triliun di 2022, Bahlil Minta Anggaran Kementeriannya Ditambah Rp 600 Miliar

Whats New
Pengusaha Retail Keluhkan Regulasi Pemprov DKI Jakarta Terkait Larangan Display Rokok

Pengusaha Retail Keluhkan Regulasi Pemprov DKI Jakarta Terkait Larangan Display Rokok

Rilis
ADB Turunkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI 2022 Jadi 4,8 Persen

ADB Turunkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI 2022 Jadi 4,8 Persen

Whats New
Gubernur BI Beberkan Dampak Krisis Evergrande ke Indonesia

Gubernur BI Beberkan Dampak Krisis Evergrande ke Indonesia

Whats New
Tips Hindari Transaksi Bodong Pinjol Ilegal

Tips Hindari Transaksi Bodong Pinjol Ilegal

Rilis
 IHSG Parkir di Zona Hijau pada Penutupan Sesi I, Rupiah Melemah

IHSG Parkir di Zona Hijau pada Penutupan Sesi I, Rupiah Melemah

Whats New
Kementan dan Kemendag Beda Pendapat soal Penyebab Kenaikan Harga Jagung

Kementan dan Kemendag Beda Pendapat soal Penyebab Kenaikan Harga Jagung

Whats New
Bantah Pernyataan Menteri Perdagangan, Kementan Buka-bukaan Soal Stok Jagung

Bantah Pernyataan Menteri Perdagangan, Kementan Buka-bukaan Soal Stok Jagung

Whats New
ADB Kembali Pangkas Proyeksi Ekonomi RI, Jadi 3,5 Persen Sepanjang 2021

ADB Kembali Pangkas Proyeksi Ekonomi RI, Jadi 3,5 Persen Sepanjang 2021

Whats New
Harga Bitcoin Terus Merosot, Kini Sentuh Rp 590 Juta

Harga Bitcoin Terus Merosot, Kini Sentuh Rp 590 Juta

Whats New
Agustus 2021, Uang Beredar di Indonesia Hampir Tembus Rp 7.200 Triliun

Agustus 2021, Uang Beredar di Indonesia Hampir Tembus Rp 7.200 Triliun

Whats New
Anggota DPR Sebut Ada Warga yang Tak Bisa Cairkan BLT UMKM karena Belum Vaksinasi

Anggota DPR Sebut Ada Warga yang Tak Bisa Cairkan BLT UMKM karena Belum Vaksinasi

Whats New
Likuiditas Melimpah hingga Capai Level Tertinggi Sepanjang Sejarah, BI Minta Bank Salurkan Kredit

Likuiditas Melimpah hingga Capai Level Tertinggi Sepanjang Sejarah, BI Minta Bank Salurkan Kredit

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.