RI Butuh Rp 245 Triliun untuk Kembangkan Industri Baterai Kendaraan Listrik

Kompas.com - 26/03/2021, 19:45 WIB
Erick Thohir Dok PLNErick Thohir

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, pengembangan industri baterai kendaraan listrik di Tanah Air membutuhkan dana sekitar 17 miliar dollar Amerika Serikat (AS) atau setara Rp 245 triliun (kurs Rp 14.461).

Atas dasar itu, pemerintah mencari investor untuk mendanai pengembangan industri ini.

“Total investasi 17 billion (Dollar AS). Untuk keperluanya bertahap. Tapi satu dua tahun pertama ada investasi di pertambangan dan smelternya. Nanti barunya di katod dan percusore-nya,” ujar Erick dalam konferensi pers virtual, Jumat (26/3/2021).

Baca juga: Cari Partner Pengembangan Baterai Kendaraan Listrik, Erick Thohir dan Luhut akan ke AS

Untuk mewujudkan hal tersebut, kata Erick, Indonesia Battery Corporation (IBC) telah bekerjasama dengan dua perusahaan dunia, yakni CATL adal China dan perusahaan asal Korea Selatan LG Chem.

“Kita sudah siapkan partnership dengan dua pemain besar dunia. Strukturnya dari hulu sampai hilir kita sebagai BUMN ikut semua. Jadi enggak cuman di hulu saja, hasil tambangnya diproduksi jadi katod terus ditinggal, tapi kita ikut. Enggak kalah pentingnya juga adanya alih teknologi ini,” kata mantan bos Inter Milan itu.

Selain itu, lanjut Erick, dalam perjanjian kerja sama dengan dua perusahaan tersebut juga tertera soal pengembangan baterai untuk motor listrik. Dia ingin RI jadi raja di sektor tersebut.

Baca juga: Sandiaga Sowan ke Prabowo, Bahas Event Berkuda Hingga Kendaraan Listrik

“Indonesia itu market besar industri motor dunia. Nah, disitu kita juga mau jadi leading sektornya. Kita juga salah satunya, poinnya ini untuk battery stabilizer yang sangat penting kedepan untuk EBT atau kebutuhan power listrik di rumah. Jadi ini perjanjian yang win win. Mobil kita ngalah, tapi motor listrik dan stabilizer batery yang jadi leading sektor,” ungkapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.