Agar Tak Salah Kaprah, Pahami Asuransi Unitlink yang Nilainya Naik Turun

Kompas.com - 28/03/2021, 13:30 WIB
Ilustrasi investasi Dok. SHUTTERSTOCK/LOOKERSTUDIOIlustrasi investasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Hingga kini, banyak pemilik polis asuransi yang mengeluh dana simpanannya tergerus. Karena merasa dirugikan, mereka akhirnya menceritakan pengalamannya melalui media sosial.

Nasabah kerap merasa dibohongi karena ketika mengajukan klaim, nilainya menyusut jika dibanding dengan pendebetan uang membayar polis setiap bulan. Sebagian nasabah masih awam mengenai asuransi unitlink tersebut.

Adapun unitlink adalah asuransi dua kantong, yakni kantong untuk proteksi dan kantong investasi. Uang premi yang dibayarkan sebagian digunakan untuk membayar proteksi dan sebagian lagi ditempatkan untuk investasi.

Baca juga: Agar Tak Merasa Rugi, Pahami Dulu Beda Unitlink dengan Tabungan Bank

"Beberapa pemegang polis masih awam dalam hal berinvestasi. Sebagian tidak mengerti mengapa nilai tunai polis bisa turun tanpa menyadari risikonya, terutama kalau memilih unitlink reksa dana yang underlying investasinya didominasi saham," kata Azuarini kepada Kompas.com, Minggu (28/3/2021).

Agar tidak menyesal sebelum memutuskan membeli, Azuarini menyarankan calon pembeli untuk mempelajari produknya terlebih dahulu.

Selain dari agen asuransi, produk unitlink bisa dipelajari dari brosur, pamflet, dan lain-lain yang disediakan perusahaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di sisi lain, perusahaan asuransi juga perlu mengedukasi tenaga pemasar dan calon-calon nasabahnya. Bagaimanapun, mengedukasi produk-produk keuangan adalah kewajiban semua pihak, utamanya perusahaan asuransi.

"Unitlink belum pas dipasarkan secara massal, sehingga harus dilakukan literasi atau edukasi terhadap pemegang polis secara terstruktur yang merupakan tugas asosiasi bersama OJK," papar Azuarini.

Azuarini menilai, edukasi harus dilakukan terus-menerus agar pemegang polis memahami betul cara kerja produk tersebut.

Baca juga: Di Atas Target, Laba Berjalan Holding BUMN Asuransi IFG Capai Rp 2,2 Triliun

Para pemegang polis ini setidaknya juga terus memantau perkembangan pasar untuk memonitor portofolionya, mengingat sebagian dana unitlink ditempatkan dalam instrumen investasi.

Tak cukup sampai situ, nasabah perlu disiplin melakukan perubahan penempatan dana sesuai kondisi pasar. Sayang hingga kini, nasabah jarang melakukan hal itu karena tidak terinfo dengan baik.

"(Nasabah) yang banyak adalah terus membeli, kemudian dibiarkan begitu saja polisnya. Perusahaan asuransi harus punya mekanisme dalam memberikan info pasar. Ini juga salah satu bentuk edukasi," pungkas Azuarini.

Sebelumnya diberitakan, banyak pemilik polis asuransi yang mengeluh dirugikan. Bukan hanya menyeret nama satu perusahaan asuransi, fenomena ini menyeret beberapa nama perusahaan tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.