Kompas.com - 29/03/2021, 06:07 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa waktu terakhir ini sempat ramai fenomena “ghosting”. Ternyata, bukan hanya individu yang di-ghosting, ternyata di keuangan juga bisa berlaku.

Istilah ini banyak digaungkan oleh anak muda yang dipakai karena seperti hantu yang tiba-tiba muncul di hadapan kita dan bisa menghilang secara tiba-tiba juga.

Perencana Keuangan Finansialku, Juan Mahir Muhammad, CFP®, menganalisis alasan kenapa uang bisa tiba-tiba hilang dari hadapan kita.

Menurut dia, penyebab dari hal ini adalah bagaimana pengaturan dan kebiasaan kita dalam merencanakan penggunaan uang setiap bulannya.

“Pengeluaran yang tidak disadari, selalu kita abaikan karena menganggap hanya sedikit yang keluar,” katanya.

Baca juga: Cara Mengelola Keuangan dari Penghasilan Tambahan

Banyak pengeluaran yang tidak terdeteksi dengan baik, sehingga menimbulkan “kebocoran” dalam arus kas keuangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk mengetahui lebih lanjut mengapa ghosting keuangan bisa terjadi, simak penjelasan ini:

1. Tidak punya catatan arus kas yang detail

Mungkin sebelumnya kamu sudah memiliki pencatatan untuk arus pemasukkan dan pengeluaran setiap bulannya. Namun, apakah sudah cukup detail?

“Biasanya, pencatatan yang terlewatkan adalah sesuatau hal-hal yang sepele dan tidak muncul setiap bulan,” kata Juan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X