IHSG Bakal Lanjutkan Kenaikan? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Kompas.com - 29/03/2021, 08:13 WIB
Ilustrasi IHSG KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGIlustrasi IHSG

JAKARTA, KOMPAS.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksikan akan menguat di awal pekan, Senin (29/3/2021). Sebelumnya IHSG ditutup positif dengan kenaikan 1,19 persen pada level 6.195,56.

Direktur Anugerah Mega Investama Hans Kwee mengatakan, secara teknikal IHSG membentuk candle dengan body naik dan shadow di bawah indikasi kekuatan naik. Penguatan ini terjadi setelah indeks pasar global dan regional menguat, atau rebound dari penurunan sebelumnya.

“IHSG berpeluang konsolidasi menguat di awal pekan. Namun, ada ancaman gelombang ke tiga Covid-19 dan lambatnya proses vaksinasi di berbagai negara menjadi sentimen negative,” kata Hans dalam rekomendasinya.

Baca juga: Apa Itu IHSG? Ini Pengertian, Manfaat, dan Cara Hitungnya

Di sisi lain, Hans menilai Yield Treasury AS 10 tahun yang masih terkendali memberikan sentimen positif pada pasar saham. Pada awal pekan, Yield US Treasury 10-tahun kembali melemah setelah pernyataan Chairman Federal Reserve Jerome Powell yang menyebutkan stimulus triliunan dollar AS dari pemerintah, bisa mendorong kenaikan harga (inflasi).

Menurut Jerome Powell inflasi bukanlah ancaman bagi perekonomian AS saat ini. Pernyataan Powell ini membuat yield obligasi AS tenor 10 tahun bergerak turun.

“Pelaku pasar keuangan dan sebagian ekonom khawatir dalam beberapa pekan ini karena pemulihan ekonomi Amerika seiring surutnya pandemi Covid-19,” jelas dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelumnya kenaikan yield treasury AS sempat menjadi perhatian utama di pasar modal. Yield yang bergerak berlawanan arah dengan harga obligasi mengindikasikan pelaku pasar melakukan penjualan obligasi di jangka waktu tersebut.

Akhir pekan lalu, yield treasury AS naik tipis sebesar 6 basis poin menjadi 1,67 persen. Treasury bertenor 10 tahun yang jadi acuan dan dicermati ketat berada di 1,67 persen mengalami penurunan dari 1,75 persen pada minggu sebelumnya.

“Beberapa ahli strategi memperkirakan Treasury AS 10 tahun akan bergerak turun di pekan-pekan mendatang karena investor akan mulai menyeimbangkan kembali kepemilikan surat berharga tersebut,” ujar dia.

Hans memproyeksikan IHSG hari ini berpeluang konsolidasi menguat dengan support di level 6.106 sampai 6.058 dan resistance di level 6.239 sampai 6.300.

Berbeda dengan Analis Panin Sekuritas William Hartanto yang mengatakan, hari ini IHSG berpeluang mengalami pelemahan. Berdasarkan analisis teknikal, indikator Stochastic menunjukkan posisi IHSG di area oversold dan rebound.

“Kini IHSG kembali berada pada demand zone dengan support pada 6.152 dan resistance pada 6.241. Waspadai aksi profit taking. Hari ini IHSG berpotensi bergerak mixed cenderung melemah dalam range 6.152 sampai 6.241,” kata William.

Baca juga: IHSG Ditutup Positif di Akhir Pekan, Saham-saham Ini Banyak Dibeli Asing

Berikut rekomendasi teknikal dari tiga perusahaan sekuritas untuk perdagangan di Bursa Efek Indonesia hari ini :

1. Anugerah Investama
AALI area akumulasi 10.500 – 10.900, TP 11.300 – 11.800, cut loss bila turun di level 10.200.
BBCA area akumulasi 31.500- 32.225, TP 33.500 – 34.200, cut loss bila turun di level 30.800.
BDMN area akumulasi 2.880 – 2.950, TP 3.060 – 3.160, cut loss bila turun di level 2.800.

2. Panin Sekuritas
AKRA rekomendasi sell on srength jika tidak mampu menembus resistance 3.400.
BBTN rekomendasi speculative buy on breakout 1.845, TP 2.000, stop loss <1.750
SMRA rekomendasi speculative buy on breakout 1.005, TP 1.050 – 1.100, stop loss <950.

3. Artha Sekuritas
RALS rekomendasi buy di level 800 - 820, TP 860 - 880, stop loss 780.
KLBF rekomendasi buy di level 1.570 – 1.600, TP 1.650 – 1.690, stop loss 1.550.
TLKM rekomendasi buy di level 3.390 – 3.440, TP 3.510 – 3.560, stop loss 3.340.

Baca juga: IHSG Sepekan Ini Turun 2,53 Persen, Kapitalisasi Pasar Jadi Rp 7.309,9 Triliun

Disclaimer: Artikel ini bukan untuk mengajak membeli atau menjual saham. Segala rekomendasi dan analisa saham berasal dari analis dari sekuritas yang bersangkutan, dan Kompas.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul. Keputusan investasi ada di tangan Investor. Pelajari dengan teliti sebelum membeli/menjual saham.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.