Lumpur Jadi Salah Satu Kendala dalam Pencarian CVR Sriwijaya Air SJ182

Kompas.com - 31/03/2021, 13:50 WIB
CVR Sriwijaya Air SJ 182 yang mengalami kecelakaan di Kepulauan Seribu pada Sabtu (9/1/2021) lalu ditemukan. Ira Gita Natalia SembiringCVR Sriwijaya Air SJ 182 yang mengalami kecelakaan di Kepulauan Seribu pada Sabtu (9/1/2021) lalu ditemukan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono mengaku sempat kesulitan dalam pencarian Coockpit Voice Recorder (CVR) Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 yang jatuh perairan Kepulauan Seribu.

Menurut dia, pencarian alat tersebut membutuhkan waktu lebih dari 1,5 bulan setelah operasi pencarian korban resmi dihentikan.

“Setelah 1,5 bulan pencarian dengan menggunakan penyelam, dengan menggunakan berbagai peralatan yang kita punya tidak membuahkan hasil,” ujar Soerjanto dalam konferensi pers virtual, Rabu (31/3/2021).

Baca juga: Mulai Besok, Hasil Tes GeNose Bisa Jadi Syarat Naik Pesawat

Setelah tak kunjung menemukan CVR, lanjut Soerjanto, pihaknya memutuskan untuk rehat selama satu pekan. Dalam masa rehat tersebut pihaknya sambil melakukan evaluasi dan berdiskusi dengan stakeholder terkait untuk memaksimalkan pencarian.

“Kemudian, kita berdiskusi, salah satunya kita menggunakan kapal penghisap lumpur. Dengan menggunakan itu kita sudah tahu area yang kita cari adalah 90x90 meter,” kata dia.

Menurut Soerjanto, di area tempat pencarian CVR tersebut kondisinya banyak lumpur. Atas dasar itu dia memutuskan untuk menggunakan kapal penyedot lumpur atau Kapal TSHD (trailing suction hopper dredger).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Karena memang area situ banyak lumpur, dengan kapal ini kita lakukan pencarian kita menyedot sampai kedalaman satu meter di area tersebut,” ungkapnya.

Setelah tiga sampai empat hari melakukan pencarian dengan Kapal TSHD, CVR itu belum juga ditemukan. Akhirnya, di malam terakhir sebelum pencarian dihentikan, CVR berhasil ditemukan.

Baca juga: Mulai 1 April, Naik Pesawat dari 2 Bandara Ini Bisa Pakai GeNose C19

“Setelah 3-4 hari kok belum ketemu, saya berpikir metode apalagi yang akan digunakan, saya banyak ditanya bagaiaman kalau CVR belum ditemukan, saya belum siap jawab. Tapi sampai kemarin, ini pencarian hari terakhir, alhamdulillah semalam bisa kita temukan,” ucap dia.

Diketahui, pesawat Sriwijaya Air nomor penerbangan SJ 182 rute Jakarta-Pontianak jatuh di antara Pulau Laki dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu, Sabtu (9/1/2021).

Pesawat itu mengangkut 62 orang yang terdiri dari 6 kru aktif, 46 penumpang dewasa, 7 anak-anak, dan 3 bayi.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.