[TREN LOVE KOMPASIANA] Menjalani Hubungan Sembunyi-sembunyi | Memuji Tanpa Terkesan Gombal | Hati-hati Jadi "Bucin"

Kompas.com - 31/03/2021, 18:18 WIB
Ilustrasi cinta TeraphimIlustrasi cinta

KOMPASIANA---Tidak semua orangtua mengizinkan anaknya untuk pacaran walau usianya sudah remaja. Akhirnya banyak yang mencoba pacaran secara sembunyi-sembunyi.

Namun, ada yang juga yang sudah diperbolehkan pacaran, tapi justru tidak dikenalkan kepada orangtua maupun teman-temannya.

Bukan karena tidak dianggap, hanya saja belum menemukan waktu yang tepat untuk mengenalkan pasangan kepada lingkungan terdekat, misalnya.

Dari banyak pengalaman percintaan ketika remaja adakah yang paling berkesan?

1. Tidak Dikenalkan dengan Lingkungan Terdekatnya oleh Pacar

Sebuah hubungan yang baik adalah hubungan yang didasari oleh rasa saling keterbukaan satu sama lain. Tapi, bagaimana jika pasanganmu terlalu menutupi lingkungannya?

Hal seperti ini, menurut Kompasianer Darin Salsabila biasa juga disebut sebagai stashing. Tampak seperti backstreet, tapi stashing jelas berbeda.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jika backstreet itu lebih kepada menjalani hubungan dengan sembunyi-sembunyi agar tidak diketahui banyak orang.

Sedangkan, stashing itu bentuk perilaku seorang pasangan yang tidak mau mengenalkan pasangannya ke teman atau keluarganya.

"Alasan yang mungkin dilakukan oleh pasangan yang benar-benar menganggap keberadaanmu adalah, takut lingkungannya membuatmu tidak nyaman dan tidak bisa berbaur," tulis Kompasianer Darin Salsabila. (Baca selengkapnya)

2. Memuji Tanpa Terkesan Gombal, Apa Kiatnya?

Maksud hati ingin memuji, tapi justru dianggap atau ditafsirkan sedang melakukan gombal. Ini sering sekali terjadi, apalagi di lingkungan kerja.

Kompasianer Irwan Rinaldi Sikumbang menilai, batas antara pujian dan gombalan adalah dilakukan dengan takaran yang pas dan tidak berlebihan.

Perlu diketahui, meskipun secara umum seseorang lebih banyak dilihat dari sisi penampilan fisik, pujian yang diberikan semestinya tidak melulu terhadap penampilan saja.

"Justru pujian terhadap tingkah lakunya, karakternya, nilai-nilai kehidupan yang diterapkannya akan sangat penting dan lebih berarti," tulis Kompasianer Irwan Rinaldi Sikumbang.

Jika sudah begitu yang menerima pujian akan meningkat rasa percaya dirinya; kemudian yang memberikan pujian merasa senang karena tidak disalahartikan maksud dan niatnya. (Baca selengkapnya)

3. Hati-hati Jika Sudah Jadi "Bucin"

Teruntuk para bucin, tulis Kompasianer Husna Nadin, mulailah dari sekarang untuk berpikir dan berperilaku secara logis dalam hal percintaan agar tidak merugikan diri sendiri.

Sebenarnya perilaku budak cinta (bucin) ini yang bisa berdampak negatif maupun positif juga ada sangkut pautnya dengan kinerja biologis dalam tubuh kita.

Akan tetapi tidak dapat dipungkiri bahwa jatuh cinta bukanlah hal yang keliru jika disertai dengan cara mencintai yang benar.

"Menjadikan pasangan sebagai pusat kebahagiaan dan sebagai satu-satunya pembangkit mood atau "mood booster" merupakan hal yang kurang tepat," lanjut Kompasianer Husna Nadin, menjelaskan. (Baca selengkapnya)

***

Simak ragam konten masalah percintaan yang biasa dialami para remaja lewat subkategori Kompasiana: Lyfe - Love.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.