Jadi Startup Centaur alias Calon Unicorn, Ini yang Akan Dilakukan Shipper.id

Kompas.com - 01/04/2021, 17:09 WIB
Ilustrasi Unicorn di industri startup. IstIlustrasi Unicorn di industri startup.

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan rintisan (startup) yang bergerak di bidang logistik, Shipper.id, kini masuk dalam kategori startup centaur alias calon unicorn. Hal ini berdasarkan laporan terbaru yang dirilis Daily Social pada Maret 2021.

Centaur merupakan startup dengan valuasi antara 100 juta dollar AS hingga 999 juta dollar AS. Sementara unicorn adalah startup dengan valuasi mencapai 1 miliar dollar AS.

Co-Founder & COO Shipper Budi Handoko mengatakan, fenomena dan pertumbuhan startup di Indonesia sangat membanggakan. Pada 2019 ada 27 calon startup unicorn dan meningkat menjadi 43 di 2020.

Baca juga: Unicorn E-Commerce Bakal IPO Tahun Ini, Begini Persiapan BEI

Ia pun berharap, Shipper mampu membangun kepercayaan publik dan investor hingga akhirnya dapat menambah perwakilan startup Indonesia yang mencapai tingkat unicorn.

"Pada 2021 Shipper berharap dapat menyemarakkan atmosfer positif di ekosistem startup Indonesia. Yang pasti, kami akan terus melaju dan memberi solusi di bidang logistik untuk masyarakat Indonesia," ujarnya dalam keterangan tertulis, Kamis (1/4/2021).

Menurutnya, perkembangan pesat Shipper yang beroperasi sejak 2017 itu, tak lepas dari pertumbuhan tren belanja online selama pandemi, karena terjadi perubahan pola konsumsi masyarakat dari offline menjadi online.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemajuan ekonomi digital Indonesia memang memacu pertumbuhan wirausahawan teknologi dan komunitas digital, termasuk di bidang logistik.

Berdasarkan laporan e-Conomy SEA yang disusun Google, Temasek, dan Bain and Company, total nilai ekonomi digital Indonesia pada 2020 diperkirakan mencapai 44 miliar dollar AS atau sekitar Rp 631 triliun. Nilai itu tumbuh 11 persen dibandingkan 2019 yang sebesar 40 miliar dollar AS.

Budi mengatakan, meskipun mendapat peluang emas dari tingginya performa e-commerce, sektor logistik tidak bisa hanya mengandalkan digitalisasi. Sektor ini perlu dukungan aksesibilitas dari infrastruktur fisik.

Hal ini agar mampu menjangkau wilayah Indonesia yang secara geografis terpisah oleh bentang alam, mulai dari lautan hingga pegunungan. Oleh sebab itu, dia menyambut baik dengan adanya national logistic ecosystem (NLE) yang diinisiasi pemerintah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.