KILAS

Menaker Ida: BLK Harus Jadi Menara Air untuk Masyarakat

Kompas.com - 02/04/2021, 19:15 WIB
Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah saat mengunjungi Balai Latihan Kerja (BLK) Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (2/4/2021). Pada kesempatan tersebut, ia menandatangani Prasasti Kios 3 in 1, Musala Al-Ikhlas, dan Gedung Kejuruan Pariwisata. DOK. Humas KemnakerMenteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah saat mengunjungi Balai Latihan Kerja (BLK) Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (2/4/2021). Pada kesempatan tersebut, ia menandatangani Prasasti Kios 3 in 1, Musala Al-Ikhlas, dan Gedung Kejuruan Pariwisata.

KOMPAS.com – Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah mengatakan, Balai Latihan Kerja (BLK) harus terus memberikan inovasi dan program yang bisa dirasakan oleh masyarakat.

“BLK tidak boleh berada di menara gading, tetapi harus memposisikan diri sebagai menara air. Artinya, berbagai pelatihan dan program yang diberikan harus bisa langsung dirasakan oleh masyarakat,” terang Ida.

Menurut Ida, hal itu penting karena masih banyak masyarakat Indonesia yang berada di garis kemiskinan dan keterbelakangan.

“Ini menantang kita semua untuk ikut berkontribusi dalam menyelesaikan persoalan bersama,” katanya dalam keterangan tertulisnya, Jumat (2/4/2021).

Baca juga: Tingkatkan SDM di Papua, Menaker Ida Targetkan Pembangunan 25 BLK Komunitas

Hal tersebut disampaikan Ida saat mengunjungi BLK Banyuwangi, Jawa Timur (Jatim), Jumat. Kedatangan Ida dimaksudkan untuk meninjau acara workshop yang diselenggarakan BLK Banyuwangi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain meninjau BLK Banyuwangi, ia juga menandatangani Prasasti Kios 3 in 1, Musala Al-Ikhlas dan Gedung Kejuruan Pariwisata, serta melakukan penanaman pohon.

Lebih lanjut, ia menuturkan, peningkatan dan pengembangan prasarana yang telah dilakukan harus menjadi pemicu bagi BLK Banyuwangi dalam peningkatan kualitas pelayanan bagi masyarakat, peserta pelatihan, dan para stakeholders.

“Kemudahan untuk mengakses informasi terkait dengan proses program di BLK Banyuwangi, serta peningkatan pelayanan pelatihan berbasis kompetensi harus dapat dilaksanakan dengan baik oleh BLK Banyuwangi,” paparnya.

Baca juga: Buka Rakor FKLPI Sumut, Stafsus Menaker Paparkan 9 Terobosan Menteri Ida

Menimpali perkataan Ida, Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani mengungkapkan bahwa pihak Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banyuwangi memiliki misi untuk terus mengembangkan skill dan kemampuan masyarakat di daerah.

Visi tersebut diwujudkan dengan aksi hibah tanah untuk dijadikan BLK Banyuwangi. BLK ini diharapkan dapat menjadi skill development center yang bisa memberi berbagai macam pelatihan kepada masyarakat yang berguna agar diterima di dunia kerja.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.