Wacana Penyesuaian Investasi BPJS Ketenagakerjaan Masih Pengaruhi IHSG

Kompas.com - 05/04/2021, 14:06 WIB
Suasana Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018). KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGSuasana Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada Senin (5/4/2021), dibuka pada zona merah.

Begitu pula dengan penutupan sesi I siang ini yang juga masih bertengger di zona merah, turun 0,46 persen atau minus 27,69 poin menjadi 5.983,76 dibanding pembukaan pagi tadi di level 6.005,08.

Menurut pengamat pasar modal Riska Afriani, wacana BPJS Ketenagakerjaan (BP Jamsostek) yang akan melakukan penyesuaian investasi masih mempengaruhi hingga saat ini.

Baca juga: Pangkas Investasi Saham dan Reksa Dana, BPJS Ketenagakerjaan Pertimbangkan Kondisi Pasar Modal

Terlebih, saham yang terkena imbas rencana penyesuaian tersebut merupakan dalam kapitalisasi tertinggi atau saham blue chip (LQ 45).

"Kalau saya lihat, ini masih berkaitan dengan pekan lalu penurunan yang terjadi. Kalau bisa dibilang penurunan pekan lalu, lebih disebabkan oleh adanya BPJS Ketenagakerjaan melakukan penyesuaian di saham dan reksa dana. Ini trigger penurunan pada saham-saham BBRI, BBCA, terus ANTM, PTBA. Jadi memang saham-saham yang LQ 45. Jadi memang saham-saham tersebut membuat pelaku pasar lebih ke khawatir dan masih berlanjut," kata Riska saat dihubungi Kompas.com, Senin.

Sementara itu, imbal hasil (yield) treasury Amerika Serikat (AS) juga memberikan dampak terhadap melemahnya pergerakan indeks saham hari ini.

Sehingga, dana asing di pasar modal lebih memilih untuk menjual sahamnya.

Baca juga: BPJS Ketenagakerjaan Pangkas Investasi Saham, Ini Komentar Para Analis

"Kalau kita lihat juga yield dari US Treasury terus naik, sekarang dikisaran 1,7 persen untuk 10 tahunnya. Saya lihat, itu juga membuat dana asing capital outflow.

Riska menambahkan, jika melihat perdagangan hari ini, untuk asing di all market juga sudah melakukan net sell sebesae Rp 163 miliar.

Untuk di regular market, asing melakukan net sell sebesar Rp 491 miliar.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.