Luhut Ungkap Alasan Vaksinasi Covid-19 di Bali Telat 2 Bulan

Kompas.com - 08/04/2021, 14:38 WIB
Menko bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memaparkan strategi penanganan kasus Covid-19, kepada para Epidemiologi secara virtual, Jakarta, Kamis (4/2/2021). Dokumentasi Humas Kemenko MarvesMenko bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memaparkan strategi penanganan kasus Covid-19, kepada para Epidemiologi secara virtual, Jakarta, Kamis (4/2/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan, terjadi keterlambatan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di Bali hingga dua bulan.

Ia menjelaskan, keterlambatan tersebut akibat adanya blokade dari beberapa negara produsen sehingga mempengaruhi proses masuknya stok vaksin ke Indonesia, termasuk yang diperuntukkan bagi Bali.

"Akibat adanya blokade dari beberapa negara produsen vaksin mengakibatkan keterlambatan 2 bulan dari rencana awal," jelas Luhut dalam acara Bali Economic & Investment Forum secara virtual, Kamis (8/4/2021).

Baca juga: Luhut Bilang, Banyak Manfaat Lahan Gambut Kalteng Disulap Jadi Sawah

Ia mengatakan, vaksinasi menjadi hal penting untuk memulihkan perekonomian Bali yang tertekan pandemi. Sepanjang 2020 ekonomi di Pulau Dewata itu terkontraksi hingga minus 9,13 persen.

Hal ini dikarenakan besarnya ketergantungan ekonomi Bali terhadap sektor pariwisata. Seperti diketahui, pariwisata merupakan sektor yang paling terdampak pandemi Covid-19.

"Ekonomi Bali mengalami kontraksi lebih dalam dibandingkan ekonomi nasional," kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Luhut pun telah meminta Kementerian Kesehatan untuk mempercepat vaksinasi bagi masyarakat dan pelaku usaha di Bali. Hal ini guna menciptakan kekebalan kelompok (herd immunity) agar kegiatan ekonomi berangsur pulih.

Ia bilang, dengan pengendalian pandemi Covid-19 yang baik maka aktivitas domestik akan kembali normal dan bisa mendorong pemulihan perekonomian Bali.

"Perlu percepatan proses vaksinasi di Bali, sehingga herd immunity bisa segera tercipta," ujar Luhut.

Di sisi lain, perlu juga memperketat penerapan protokol kesehatan di Bali, terutama yang berkaitan dengan wisatawan mancanegara (wisman). Hal ini perlu dilakukan saat wisata Bali sudah dibuka untuk para wisman.

Baca juga: Luhut: 20 April, Stimulus Rp 400 Miliar untuk UMKM Diluncurkan

"Kami memang sedang menjajaki negosiasi dengan beberapa negara untuk membuka travel bubble wisman dengan Bali," kata dia.

Untuk diketahui, Pemprov Bali menargetkan 70 persen dari total penduduk Bali 4,3 juta jiwa akan menerima vaksin. Sejauh ini, sebanyak 580.000 warga Bali sudah menerima vaksin, di mana 380.000 diantaranya baru mendapatkan vaksin dosis pertama.

Vaksinasi tersebut dilaksanakan dengan sasaran prioritas dan khusus, yakni zona hijau Ubud, Nusa Dua, dan Sanur. Vaksinasi juga dilaksanakan secara linear di fasilitas-fasilitas kesehatan, dibantu vaksinator TNI dan Polri.

Baca juga: Luhut Ungkap 3 Kunci Pemulihan Ekonomi Bali

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.