Bakal IPO di Bursa AS, CEO Grab: Ini Pembuktian Strategi SuperApp Bekerja

Kompas.com - 14/04/2021, 06:07 WIB
Ilustrasi Grab dan Altimeter. Grab.comIlustrasi Grab dan Altimeter.

NEW YORK, KOMPAS.com - Perusahaan teknologi penyedia layanan on demand terbesar di Asia Tenggara, Grab mengumumkan bakal melakukan pencatatan saham perdana (IPO) di bursa saham Amerika Serikat.

IPO tersebut dilakukan dengan terlebih dahulu melakukan merger dengan sebuah perusahaan akuisisi bertujuan khusus (SPAC), Altimeter Growth Corp. Merger Grab dengan Altimeter tersebut bakal membuat valuasi perusahaan mencapai 39,6 miliar dollar AS atau sekitar Rp 574,2 triliun.

"Saya teringat, beberapa tahun yang lalu ketika kami berbincang dengan investor, beberapa dari mereka bahkan tidak tahu letah Asia Tenggara di peta dunia," ujar pendiri sekaligus CEO Grab Anthony Tan dikutip dari CNBC, Selasa (13/4/2021).

Baca juga: Grab dan Traveloka Bakal Segera Melantai di Bursa Saham AS

"Sehingga hari ini, kami mengumumkan rencana kami yang bisa dibilang akan menjadi penawaran saham AS terbesar di Asia Tenggara, ini menunjukkan validasi dari penawaran yang luar biasa di sini (Asia Tenggara), di wilayah ini, dan bahwa strategi super app bekerja," ujar dia.

Valuasi hasil merger Grab dengan Altimeter tersebut merupakan yang terbesar hingga saat ini.
Grab pun menyatakan, berencana untuk mencatatkan saham mereka di indeks Nasdaq dengan kode emiten GRAB. Hal tersebut sesuai dengan kesepakatan antara kedua belah pihak.

Untuk diketahui, SPAC atau yang juga kerap disebut dengan perusahaan cek kosong merupakan perusahaan yang dibuat dengan tujuan meningkatkan modal melalui proses akuisisi perusahaan swasta.

Merger dengan perusahaan cek kosong tersebut disebut akan mempermulus proses IPO di Wall Street ketimbang menggunakan cara tradisional.

Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, Grab akan mendapatkan dana sebesar 4,5 miliar dollar AS dalam bentuk tunai, termasuk di dalamnya 4 miliar dollar AS dalam bentuk investasi swasta dalam ekuitas publik (PIPE) yang dikelola oleh BlackRock, Fidelity, T. Rowe Price, Morgan Stanley's Counterpoint Global, dan sovereign wealth fund (SWF) Singapura Tamasek.

Baca juga: Grab Kelola Dana Abadi Hampir Rp 4 Triliun, Rp 280 Miliar untuk Vaksinasi Mitra Pengemudi

PIPE merupakan sebuah mekanisme bagi perusahaan untuk meningkatkan modal dari beberapa kelompok investor terpilih yang akan membuat debut mereka di pasar menjadi mungkin melalui pendanaan para investor tersebut.

Selain Grab, Gojek juga dikabarkan bakal melakukan pencatatan saham melalui merger dengan raksasa e-commerce Tokopedia.

Valuasi perusahaan gabungan hasil merger diperkirakan mencapai 18 miliar dollar AS atau sekitar Rp 261 triliun.
Pencatatan saham dikabarkan bakal dilakukan secara dual listing, yakni di Bursa Efek Indonesia (BEI) dan di AS.

Baca juga: BEI: Akan Ada 2 StartUp yang Siap IPO Tahun Ini



Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KURASI KOMPASIANA] Hal-hal yang Perlu Diketahui dari Periset

[KURASI KOMPASIANA] Hal-hal yang Perlu Diketahui dari Periset

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Jelajah Masjid-masjid yang Memesona di Indonesia

[KURASI KOMPASIANA] Jelajah Masjid-masjid yang Memesona di Indonesia

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Membeli Smartphone yang Sedang Tren? Tidak Masalah, Asal Sesuai dengan Fungsi dan Budget

[KURASI KOMPASIANA] Membeli Smartphone yang Sedang Tren? Tidak Masalah, Asal Sesuai dengan Fungsi dan Budget

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Kiat-kiat Ketika Menawar | Belanja Jadi Self Reward | Mendalami Prinsip Minimalis

[KURASI KOMPASIANA] Kiat-kiat Ketika Menawar | Belanja Jadi Self Reward | Mendalami Prinsip Minimalis

Rilis
Rombak Jajaran Direksi, Kimia Farma Diagnostika Fokus Benahi Internal

Rombak Jajaran Direksi, Kimia Farma Diagnostika Fokus Benahi Internal

Whats New
Pemerintah Masih Terima Aduan THR hingga 20 Mei 2021

Pemerintah Masih Terima Aduan THR hingga 20 Mei 2021

Whats New
Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Whats New
Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Whats New
Profil Kimia Farma Diagnostik, Cucu BUMN yang Semua Direksinya Dipecat

Profil Kimia Farma Diagnostik, Cucu BUMN yang Semua Direksinya Dipecat

Whats New
Simak Tips Menata Kembali Keuangan Setelah Lebaran

Simak Tips Menata Kembali Keuangan Setelah Lebaran

Spend Smart
Bayar Denda ke Pemerintah China, Alibaba Rugi Rp 12,01 Triliun

Bayar Denda ke Pemerintah China, Alibaba Rugi Rp 12,01 Triliun

Whats New
Rincian Biaya dan Syarat Daftar Sertifikasi Debt Collector

Rincian Biaya dan Syarat Daftar Sertifikasi Debt Collector

Whats New
Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika, Erick Thohir: Silakan Berkarier di Tempat Lain!

Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika, Erick Thohir: Silakan Berkarier di Tempat Lain!

Whats New
Profil Direksi Kimia Farma Diagnostika yang Dipecat Erick Thohir

Profil Direksi Kimia Farma Diagnostika yang Dipecat Erick Thohir

Whats New
Daftar 11 Titik Rapid Test Antigen Gratis di Jalur Darat Jawa Barat

Daftar 11 Titik Rapid Test Antigen Gratis di Jalur Darat Jawa Barat

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X