Menteri KKP Lepas Ekspor Produk Perikanan ke 40 Negara Senilai Rp 1 Triliun

Kompas.com - 14/04/2021, 14:23 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan, Sakti Wahyu Trenggono didampingi gubernur Maluku, Murad zismail saat melepas ekspor 53,6 ton ikan tuna segar asal Maluku di Bandara Internasional Pattimura Ambon, Sabtu (6/2/2021). KOMPAS.COM/RAHMAT RAHMAN PATTYMenteri Kelautan dan Perikanan, Sakti Wahyu Trenggono didampingi gubernur Maluku, Murad zismail saat melepas ekspor 53,6 ton ikan tuna segar asal Maluku di Bandara Internasional Pattimura Ambon, Sabtu (6/2/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono melepas ekspor produk perikanan secara serentak di berbagai wilayah Indonesia sebagai penanda dimulainya Bulan Mutu Karantina (BMK) 2021.

Total produk yang diekspor jumlahnya fantastis, mencapai 11.637 ton atau senilai Rp 1,012 triliun.

Trenggono melakukan pelepasan di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, yang menjadi pusat kegiatan bertajuk Indonesia Satu Ekspor pada Rabu (14/4/2021) pagi.

Baca juga: Mengenal Ekspor Impor: Pengertian, Jenis, Manfaat, dan Contohnya

Pelepasan ini diikuti pelepasan lainnya oleh Unit Pelaksana Teknis ( UPT) Badan Karantina Ikan, Pengendalian Mutu, dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM KHP) di 22 bandara dan 23 pelabuhan laut yang tersebar di berbagai wilayah Indonesia.

Ekspor produk perikanan dilepas ke 40 negara tujuan yang tersebar di benua Asia, Eropa dan Amerika.

Komoditasnya terdiri dari 157 jenis perikanan dengan rincian perikanan hidup, segar, beku, dan produk olahan ikan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya meyakini bahwa kegiatan ini menjadi bagian dari upaya kita memotivasi semangat memajukan sektor kelautan dan perikanan lebih maju lagi, terlebih dalam situasi pandemi Covid-19 yang masih berlangsung," kata Trenggono melalui siaran pers.

Trenggono meminta jajarannya untuk memfasilitasi para pelaku usaha perikanan agar dapat eksis di pasar dunia, baik dalam pendampingan, sertifikasi, profiling potensi pasar, hingga memperkuat peran sebagai quality assurance dari produk yang dihasilkan pelaku usaha.

Baca juga: Tegaskan Larang Ekspor Benih Lobster, KKP: Hanya Ukuran Konsumsi yang Diizinkan!

Sementara untuk pelaku usaha, Trenggono mengimbau agar menerapkan prinsip sanitasi yang baik dalam proses produksi.

Selaian itu juga memastikan bahan baku perikanan yang dipakai bukan hasil kegiatan ilegal maupun destructive fishing.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.