Kabar Gembira bagi UMKM Eksportir Pemula, Garuda Bakal Diskon 50 Persen Tarif Kargo

Kompas.com - 20/04/2021, 16:41 WIB
Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra berdiri di dekat pesawat Garuda Indonesia Boeing 373-800 NG dengan desain masker di bagian depan pesawat, saat diparkir di lapangan udara di Tangerang, Banten, Senin (12/10/2020). Pemasangan ''masker'' di pesawat tersebut digelar untuk mendukung kampanye Gerakan 'Ayo Pakai Masker' dalam rangka penanggulangan pandemi Covid-19. AFP/ADEK BERRYDirektur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra berdiri di dekat pesawat Garuda Indonesia Boeing 373-800 NG dengan desain masker di bagian depan pesawat, saat diparkir di lapangan udara di Tangerang, Banten, Senin (12/10/2020). Pemasangan ''masker'' di pesawat tersebut digelar untuk mendukung kampanye Gerakan 'Ayo Pakai Masker' dalam rangka penanggulangan pandemi Covid-19.

JAKARTA, KOMPAS.com - Maskapai Garuda Indonesia bakal memberikan diskon kargo 50 persen bagi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang baru mengembangkan bisnis dan berencana ekspor ke luar negeri.

Direktur Utama Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra mengatakan, rencana itu merupakan hasil pertemuannya dengan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki beberapa waktu lalu.

Muatan kargo untuk UMKM ini disebut UMKM bag, sama halnya seperti diplomatic bag dalam dunia hubungan internasional. Adapun saat ini, pihak kementerian dan garuda masih menggodok mekanisme pengiriman barang.

Baca juga: Garuda Buka Rental Simulator Pesawat, Berapa Tarifnya?

"Pokoknya di jalur penerbangan seperti Belanda, Jeddah, Hong Kong, Taiwan, China, maupun Australia gini deh, saya kasih UMKM bag 1 ton tiap penerbangan. Berurusan dengan UMKM, barang yang ada di situ (UMKM bag 1 ton) saya diskon 50 persen," kata Irfan dalam "Konferensi 500.000 UMKM Baru" secara daring, Selasa (20/4/2021).

Irfan menyebut, Garuda memberi kepercayaan kepada Kemenkop UKM untuk mengatur mekanisme diskon, entah berupa subsidi tarif atau mekanisme lainnya.

Nantinya barang-barang UMKM yang dikirim melalui kargo Garuda Indonesia ditentukan terlebih dahulu oleh kementerian. Untuk tahap awal, Kemenkop akan mencoba 1-2 rute terlebih dahulu.

"Saya percayakan kementerian menjalankan itu. Pak Teten (Menkop UKM) mengatakan untuk membayar subsidi. Saya sampaikan komitmen kami tiap 1 ton yang dipilih dan ditentukan sendiri oleh kemenkop, dan diskon 50 persen," ungkap Irfan.

Kendati kata Irfan, semua masih dalam tahap pembahasan. Dengan kata lain, UMKM harus sabar menunggu keputusan tersebut, mengingat segala implementasi butuh waktu.

Nantinya ketika UMKM berhasil dan menjadi usaha besar, harga kargo Garuda untuk UMKM tersebut akan kembali normal.

"Suatu saat kalau sudah punya pabrik, kalau (kargo) lewat Garuda bayarnya normal. Tapi kalau sekarang kan banyak dari teman-teman UMKM yang baru mau mulai dan ngirimnya mungkin enggak ton, tapi kiloan. Kalau isi (karg pesawat 25 ton tentu (eksportir) pemula menciut. Untuk itu kami bertemu dengan Pak Teten," pungkas Irfan.

Baca juga: Garuda Indonesia Larang Pesawat Kargo Angkut Merek Ponsel yang Terbakar di Bandara Hong Kong



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Whats New
Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Whats New
Profil Kimia Farma Diagnostik, Cucu BUMN yang Semua Direksinya Dipecat

Profil Kimia Farma Diagnostik, Cucu BUMN yang Semua Direksinya Dipecat

Whats New
Simak Tips Menata Kembali Keuangan Setelah Lebaran

Simak Tips Menata Kembali Keuangan Setelah Lebaran

Spend Smart
Bayar Denda ke Pemerintah China, Alibaba Rugi Rp 12,01 Triliun

Bayar Denda ke Pemerintah China, Alibaba Rugi Rp 12,01 Triliun

Whats New
Rincian Biaya dan Syarat Daftar Sertifikasi Debt Collector

Rincian Biaya dan Syarat Daftar Sertifikasi Debt Collector

Whats New
Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika, Erick Thohir: Silakan Berkarier di Tempat Lain!

Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika, Erick Thohir: Silakan Berkarier di Tempat Lain!

Whats New
Profil Direksi Kimia Farma Diagnostika yang Dipecat Erick Thohir

Profil Direksi Kimia Farma Diagnostika yang Dipecat Erick Thohir

Whats New
Daftar 11 Titik Rapid Test Antigen Gratis di Jalur Darat Jawa Barat

Daftar 11 Titik Rapid Test Antigen Gratis di Jalur Darat Jawa Barat

Whats New
Ini Sanksi untuk Perusahaan Leasing yang Tarik Paksa Kendaraan Debitur

Ini Sanksi untuk Perusahaan Leasing yang Tarik Paksa Kendaraan Debitur

Whats New
KA Jarak Jauh Angkut 48.810 Penumpang Non-mudik Selama 9 Hari Larangan Mudik

KA Jarak Jauh Angkut 48.810 Penumpang Non-mudik Selama 9 Hari Larangan Mudik

Whats New
Mengenal KPR Syariah, Fitur, Syarat Pengajuan Serta Keuntungannya

Mengenal KPR Syariah, Fitur, Syarat Pengajuan Serta Keuntungannya

Whats New
Erick Thohir Pecat Seluruh Direksi Kimia Farma Diagnostika akibat Kasus Alat Tes Antigen Bekas

Erick Thohir Pecat Seluruh Direksi Kimia Farma Diagnostika akibat Kasus Alat Tes Antigen Bekas

Whats New
Masuk Jakarta Diperketat, Ini 11 Lokasi Tes Antigen Acak

Masuk Jakarta Diperketat, Ini 11 Lokasi Tes Antigen Acak

Whats New
Produksi Seragam, Perusahaan Ini Lirik Peluang Ekspor

Produksi Seragam, Perusahaan Ini Lirik Peluang Ekspor

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X