Tertarik Asuransi Unit Link? Pahami Dulu Manfaat dan Kerugiannya

Kompas.com - 20/04/2021, 19:56 WIB
Ilustrasi asuransi jiwa SHUTTERSTOCKIlustrasi asuransi jiwa


JAKARTA, KOMPAS.com – Asuransi unit link punya daya tarik tersendiri karena produk tersebut mengandung 2 manfaat sekaligus, yakni untuk asuransi dan investasi.

Hanya saja, jika kamu tidak teliti dalam pemilihan produk asuransi unit link, bisa jadi kamu akan menanggung risiko kerugian.

Sebagaimana produk investasi lainnya, asuransi unit link tentu saja tidak selalu menjanjikan keuntungan. Karena itu, kamu perlu menyesuaikan pilihan ketentuan asuransi sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan membayar premi.

Baca juga: Apa Itu Asuransi Unit Link: Definisi, Cara Kerja, Risiko dan Contohnya

Bahkan, sebenarnya kamu harus siap menderita kerugian dari mengambil manfaat investasi di asuransi unit link. Pasalnya, segala macam biaya yang timbul akibat adanya investasi tersebut bersifat tetap dan wajib kamu bayarkan.

Dikutip dari akun instagram resmi Otoritas Jasa Keuangan (OJK), definisi asuransi unit link adalah jenis produk baru yang dikreasikan untuk memenuhi kebutuhan proteksi dan investasi.

Dengan demikian, karena adanya penggabungan dua produk keuangan yakni asuransi dan produk investasi, maka bisa dibilang asuransi unit link termasuk ke dalam kategori asuransi non-tradisional.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apa saja manfaat asuransi unit link?

Sebagai suatu produk asuransi, manfaat utama unit link adalah untuk proteksi. Selain itu, ada manfaat tambahan dibandingkan jenis asuransi lainnya, jika kamu memilih asuransi unit link, yakni terkait investasi.

Baca juga: Ini yang Perlu Diketahui Nasabah Sebelum Membeli Unit Link

Manfaat investasi pada unit link merupakan nilai tambah atas produk tersebut dibanding produk asuransi tradisional maupun produk investasi murni (asuransi unit link vs tradisional).

Untuk mendapatkan manfaat proteksi, kamu selaku pemegang polis akan dikenakan biaya sesuai dengan jenis proteksi yang dipilih.

Biaya tersebut akan mengurangi porsi investasi yang dapat dinikmati pemegang polis. Dalam hal ini, yang dimaksud dengan pemegang polis adalah orang atau nasabah yang membayar premi asuransi unit link.

“Apabila proteksi yang dipilih nasabah beragam, maka biaya asuransi yang dibebankan semakin besar dan akibatnya porsi yang dapat diinvestasikan semakin kecil,” bunyi keterangan OJK, dikutip pada Selasa (20/4/2021).

Cara kerja asuransi unit link di Indonesia sudah diatur dalam sejumlah peraturan. OJK menjelaskan setidaknya terdapat 6 ketentuan terkait unit link.

Berikut ini aturan yang mengatur operasional (cara kerja) unit link:

  • Keputusan Ketua Bapepam-LK Nomor KEP-104/BL/2006 tentang Produk Unit Link
  • Peraturan OJK Nomor 1/POJK.07/2013 tentang Perlindungan Konsumen Sektor Jasa Keuangan
  • Peraturan OJK Nomor 23/POJK.05/2015 tentang Produk Asuransi dan Pemasaran Produk Asuransi
  • Peraturan OJK Nomor 69/POJK.05/2016 tentang Penyelenggaraan Usaha Perusahaan Asuransi, Perusahaan Asuransi Syariah, Perusahaan Reasuransi, dan Perusahaan Reasuransi Syariah
  • Surat Edaran OJK Nomor 32/SEOJK.05/2016 tentang Saluran Pemasaran Produk Asuransi Melalui Kerja Sama dengan Bank (Bancassurance).
  • Surat Edaran OJK Nomor 19/SEOJK.05/2020 tentang Saluran Pemasaran Produk Asuransi.

Apa kerugian asuransi unit link?

Untuk memilih asuransi unit link terbaik, kamu tidak cukup hanya mencari informasi tentang kredibilitas perusahaan penyedia asuransi. Lebih dari itu, pemahaman terkait risiko asuransi unit link sangatlah penting.

Baca juga: OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

Pasalnya, dengan mengetahui risikonya, maka bisa bisa mengambil keputusan beli atau jangan beli unit link. Tentu saja pertimbangan itu harus sesuai dengan kebutuhan dan kemampuanmu dalam membayar premi.

“Pemegang polis perlu memahami bahwa dana investasi yang terbentuk juga memiliki risiko naik dan turun nilainya,” demikian peringatan OJK.

Adapun risiko naik turunnya dana investasi dalam asuransi unit link, tergantung pada jenis investasi yang dipilih. Apa saja jenis-jenis investasi unit link yang bisa dipilih?

Biasanya perusahaan asuransi akan menawarkan jenis-jenis investasi yang dapat dipilih antara lain pada investasi saham, pendapatan tetap, pasar uang, investasi campuran, dan investasi syariah.

Selain itu, perlu juga untuk memahami hak dan kewajiban nasabah dalam polis asuransi unit link. Perusahaan asuransi akan memberikan free look period bagi nasabah untuk dapat mempelajari isi polis dengan baik.

Dalam masa itu, nasabah dapat membatalkan perjanjian apabila tidak menyetujui ketentuan dalam polis. Artinya, jangan beli asuransi unit link jika tak setuju dengan ketentuan polisnya. Namun jika setuju dan sudah memahami detail ketentuannya, maka silakan beli.

Jika kamu tergesa-gesa membeli asuransi unit link tanpa memahami detail ketentuan isi polis, bisa jadi kamu bukan meraih untung, tapi justru buntung.

Sebagai gambaran, unit link memang pada dasarnya adalah sebuah layanan asuransi yang bertujuan untuk melakukan proteksi. Dengan begitu, proteksi menjadi fungsi utama dari asuransi ini.

Baca juga: Update 146 Perusahaan Pinjol Terdaftar dan Berizin, OJK Coret Bsalam

Karena itu, manfaat investasi yang terkandung di dalam unit link tidak akan bisa berjalan dengan maksimal. Artinya, investasi langsung (melalui produk investasi lainnya) akan memberikan manfaat yang jauh lebih besar jika dibandingkan dengan manfaat yang kamu dapatkan dari investasi unit link.

Selain itu, umumnya asuransi unit link menerapkan jumlah premi yang jauh lebih besar jika dibandingkan dengan asuransi jiwa murni (asuransi unit link vs tradisional).

Besarannya bahkan bisa berkali lipat jumlahnya. Premi yang tinggi ini bisa terjadi akibat adanya fungsi investasi yang terkandung di dalam asuransi unit link, di mana pada dasarnya dana premi yang kamu bayarkan memang digunakan sebagai dana investasi oleh perusahaan asuransi.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.