Pemerintah Ekspor 11 Ton Ikan Beku ke Singapura

Kompas.com - 23/04/2021, 20:31 WIB
Pelepasan ekspor 11.000 kilogram ikan beku dari Kepulauan Riau ke Singapura Dok. KKPPelepasan ekspor 11.000 kilogram ikan beku dari Kepulauan Riau ke Singapura
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Produk kelautan dan perikanan Indonesia semakin merambah pasar ekspor. Terkini, sebanyak 11.000 kilogram atau 11 ton komoditas perikanan dari Bintan, Kepulauan Riau, menjangkau Singapura.

Adapun komoditas yang diekspor ke Negeri Singa tersebut terdiri dari white snapper/anggoli fillet, white snapper/anggoli half head, white snapper/anggoli tail, Spanish mackerel/batang fillet dan grouper minch meat.

Total nilai produk tersebut mencapai 73.750 dollar Singapura atau setara dengan Rp 811 juta.

"Di tengah pandemi Covid-19, usaha perikanan khususnya di Kabupaten Bintan masih berjalan baik dan mutu hasil perikanan yang telah kita jamin mutunya,” kata Sekretaris Badan Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM) Hari Maryadi dalam siaran pers, Jumat (23/4/2021).

Hari mengungkapkan, kegiatan ini terlaksana berkat sinergi antara Balai KIPM Tanjungpinang dengan Pemerintah Daerah, instansi terkait dan pelaku usaha. Dengan kerja sama, pihaknya melakukan terobosan agar logistik tidak terhambat dan ikan hasil laut RI menembus pasar internasional.

Baca juga: PT PP Jual Saham Tol Medan ke Investor Hongkong Senilai Rp 412 Miliar

"Ekspor produk perikanan oleh PT. BIG merupakan wujud sinergitas antara pelaku usaha di Bintan dengan UPT KIPM, Pemerintah daerah dan stakeholder perikanan," ungkap Hari.

Kepala Balai KIPM Tanjungpinang, Felix Lumban Tobing menambahkan, pihaknya telah melakukan sertifikasi ekspor sebanyak 760 kegiatan di 11 wilayah kerjanya di Provinsi Kepulauan Riau. Jumlah ini setara dengan 97.921 ekor dan 2.947.911 kilogram ikan yang telah menjangkau pasar global.

"Totalnya terdiri dari 81 jenis hasil perikanan dengan nilai sebesar Rp 65,47 miliar di tahun 2021 ini saja," ujar Felix.

Karenanya, Felix menilai luas Provinsi Kepulauan Riau yang hampir 96 persen wilayahnya berupa lautan, memiliki potensi hasil perikanan yang sangat luar biasa.

Lebih lanjut dia berharap, unit pengolahan ikan (UPI) lain di wilayah Bintan mampu meningkatkan grade hazard analysis critical control point (HACCP) sebagai persyaratan ke negara mitra.

Dengan begitu, produk perikanan dari Bintan bisa semakin luas dan berdampak pada kesejahteraan ekonomi masyarakat setempat.

"BKIPM mendukung dan mendorong pemulihan ekonomi nasional dengan menggenjot ekspor produk perikanan. Kita siap memberikan layanan yang optimal," terangnya.

Baca juga: 6 Tips Hemat Belanja Online Selama Ramadhan Biar Tetap Bisa Nabung



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X