Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

87 Hektar Sawah di Sungai Penuh Gagal Panen, Petani Diminta Gunakan Asuransi

Kompas.com - 27/04/2021, 21:10 WIB
A P Sari,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura, dan Perkebunan Kota Sungai Penuh mencatat, terdapat sekitar 87 hektar (ha) sawah yang mengalami puso atau gagal panen.

Kepala Bidang Tanaman Pangan dan Hortikultura Maipendri mengatakan, Kota Sungai Penuh di Jambi memiliki luas sawah yang dapat dijadikan sebagai sasaran tanam sebanyak 8.600 ha.

Jumlah itu ditambah dengan potensi panen yang diperkirakan mencapai 95 persen atau seluas 8.150 ha.

“Ini terjadi akibat banjir awal tahun yang berpengaruh terhadap jumlah produksi padi yang dihasilkan,” ujar Maipendri dalam keterangan tertulisnya, Selasa (27/4/2021).

Baca juga: IFAD Kagumi Teknologi AWR Kementan

Namun, meski banyak sawah mengalami puso, Maipendri mengaku bahwa pihaknya tetap optimistis terhadap produksi padi pada 2021.

“Pemerintah Kota (Pemkot) Sungai Penuh pada 2021 menargetkan produksi padi sebesar 49.715 ton,” katanya.

Menanggapi hal tersebut, Kementerian Pertanian (Kementan) mengajak para petani di Kota Sungai Penuh untuk memanfaatkan Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP).

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan, asuransi merupakan bentuk antisipasi petani dalam menghadapi gangguan lahan pertanian.

Baca juga: Dorong Permodalan Petani, Kementan Alokasikan Dana KUR Rp 70 Triliun

Menurutnya, tuntutan terhadap petani adalah menjaga lahan pertanian agar tidak terjadi gagal panen. Sebab, kondisi itu akan menimbulkan kerugian dan menurunkan produktivitas pertanian.

“Untuk itu, kami mengajak para petani untuk menjaga lahan menggunakan asuransi,” ajaknya.

Sementara itu, Direktur Jenderal (Dirjen) Prasarana dan Sarana (PSP) Kementan Sarwo Edhy menjelaskan, asuransi pertanian merupakan bagian dari mitigasi bencana.

Sesuai dengan namanya, AUTP itu akan menjaga tanaman padi dari gagal panen akibat perubahan iklim, cuaca ekstrem, bencana alam, serta serangan organisme pengganggu tanaman dan hama.

Baca juga: Kementan: Industri Cokelat Akan Meningkat Pesat

Selain itu, sebut dia, untuk mendukung program, pihak asuransi akan mengeluarkan klaim sebesar Rp 6 juta per ha untuk lahan pertanian gagal panen yang telah diasuransikan.

“Dengan klaim itu, petani tidak akan merugi. Mereka justru memiliki modal untuk menanam kembali. Untuk itu, kita dorong para petani untuk memanfaatkan asuransi,” kata dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Ramai Beli Sepatu Bola Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Bea Cukai Buka Suara

Ramai Beli Sepatu Bola Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Bea Cukai Buka Suara

Whats New
Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Whats New
Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Whats New
Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Whats New
Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Whats New
Simak Daftar 10 'Smart City' Teratas di Dunia

Simak Daftar 10 "Smart City" Teratas di Dunia

Whats New
Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Whats New
Bantah Pesawatnya Jatuh di NTT, Wings Air: Kami Sedang Upayakan Langkah Hukum...

Bantah Pesawatnya Jatuh di NTT, Wings Air: Kami Sedang Upayakan Langkah Hukum...

Whats New
MK Tolak Gugatan Sengketa Pilpres, Rupiah Menguat dan IHSG Kikis Pelemahan

MK Tolak Gugatan Sengketa Pilpres, Rupiah Menguat dan IHSG Kikis Pelemahan

Whats New
Laba Bersih Emiten Toto Sugiri Melonjak 40 Persen pada 2023, Jadi Rp 514,2 Miliar

Laba Bersih Emiten Toto Sugiri Melonjak 40 Persen pada 2023, Jadi Rp 514,2 Miliar

Whats New
Ekonom: Pemilu Berdampak pada Stabilitas Ekonomi dan Sektor Keuangan di RI

Ekonom: Pemilu Berdampak pada Stabilitas Ekonomi dan Sektor Keuangan di RI

Whats New
Pertumbuhan Kredit dan Pendanaan Perbankan 2024 Diproyeksi Masih Baik di Tengah Ketidakpastian Global

Pertumbuhan Kredit dan Pendanaan Perbankan 2024 Diproyeksi Masih Baik di Tengah Ketidakpastian Global

Whats New
Konsultasi ESG Makin Dibutuhkan, Sucofindo Tingkatkan Layanan LVV

Konsultasi ESG Makin Dibutuhkan, Sucofindo Tingkatkan Layanan LVV

Whats New
Imbas Konflik Iran-Israel, Harga Pangan Bisa Meroket

Imbas Konflik Iran-Israel, Harga Pangan Bisa Meroket

Whats New
Gandeng BRI, BPKH Distribusikan Uang Saku Jemaah Haji Rp 665 Miliar

Gandeng BRI, BPKH Distribusikan Uang Saku Jemaah Haji Rp 665 Miliar

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com