Mantan Gubernur BI Soroti Masalah Kelolaan Investasi di Industri Asuransi Jiwa

Kompas.com - 28/04/2021, 12:44 WIB
Agus Martowardojo KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARIAgus Martowardojo

JAKARTA, KOMPAS.com - Dewan Penasihat Indonesia Financial Group (IFG) Agus Martowardojo menyoroti masalah investasi di industri asuransi jiwa Indonesia.

Mantan Gubernur Bank Indonesia ini menekankan pentingnya tata kelola yang baik terhadap produk-produk asuransi jiwa yang berkaitan erat dengan investasi di pasar modal.

Sebab, tanpa didukung tata kelola yang baik, ada dampak besar yang membayangi industri itu dan masyarakat pemilik polis.

Baca juga: Targetkan Investasi di Manufaktur Rp 323 Triliun, Menperin Optimistis RI Tetap Dilirik Investor

Khususnya saat situasi pasar modal menantang, ketika ada pandemi Covid-19.

"Di industri asuransi jiwa, kita lihat tantangan yang ada adalah bagaimana perusahaan asuransi jiwa melakukan investasi. Kita mesti meyakinkan kalau perusahaan asuransi jiwa, lakukan investasi terkait produk asuransi yang terkait investasi, tentu ini dilakukan lebih tinggi governance-nya, harus lebih hati-hati," kata Agus dalam Launching IFG Progress, Rabu (28/4/2021).

Agus menuturkan, tata kelola yang baik dalam sebuah industri asuransi menandakan perlunya pembangunan SDM. SDM yang pandai dan andal akan lebih cekatan dan selektif dalam memilih instrumen di pasar modal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal ini membuat industri asuransi di Indonesia akan lebih kuat, berdaya saing, dan menembus pasar global.

"Bukan hanya pandai dan handal, (SDM) punya integritas dan karakter yang kuat, orang-orang profesional yang bisa menjalankan good corporate governance," ucap Agus.

Baca juga: Pak Presiden Jangan Hanya Lirik Investasi Besar, Lirik Juga Investasi Kecil..

Agus menyebut, tata kelola yang baik juga membuat industri asuransi jiwa mampu bersaing dengan industri asuransi internasional di negeri sendiri.

Tak bisa dipungkiri, pangsa pasar (market share) industri ini masih didominasi oleh lembaga asuransi internasional.

Perusahaan multinasional ini dianggap punya permodalan yang kuat karena beroperasi di banyak negara.

"Ini tantangan bagi kita, bagaimana membangun industri asuransi lokal yang mempunyai kekuatan, berdaya saing, dan kalau tumbuh berkesinambungan. Bukan perusahaan asuransi yang kelihatannya di media massa baik, kuat, tapi kemudian ada masalah," pungkas Agus.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.