Pilih Investasi yang Pasti dengan Reksadana Pendapatan Tetap

Kompas.com - 01/05/2021, 13:01 WIB
Ilustrasi investasi, investasi adalah, pengertian investasi, arti investasi, contoh investasi Dok. SHUTTERSTOCK/LOOKERSTUDIOIlustrasi investasi, investasi adalah, pengertian investasi, arti investasi, contoh investasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Daripada jantungan investasi pada instrumen yang tak pasti, seperti bitcoin, lebih baik parkir duit di produk reksadana pendapatan tetap. Investasi rendah risiko, tetapi cuan.

Reksadana pendapatan tetap adalah jenis reksadana yang sebagian besar alokasi investasinya ditempatkan pada efek utang yang memberikan pendapatan tetap.

Contohnya seperti surat utang atau obligasi yang jatuh temponya lebih dari 1 tahun. Baik yang diterbitkan korporasi maupun pemerintah.

Disebut pendapatan tetap karena surat utang atau obligasi tersebut memberi imbal hasil pasti secara rutin, misal sebulan atau 3 bulan sekali.

Selain pengertian di atas, kamu perlu memahami beberapa hal berikut ini jika ingin investasi reksadana pendapatan tetap, seperti dikutip dari Cermati.com.

  • Dikelola Manajer Investasi

Alokasi investasi reksadana pendapatan tetap minimal 80 persen dari aset yang dimiliki atau aktivanya. Nah yang menginvestasikan atau memutar modal kamu adalah Manajer Investasi (MI). Dia lah yang akan mengelola danamu.

Baca juga: Proses PKPU Jiwasraya Terus Bergulir

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Misal kamu membeli reksadana Rp 1 juta. Nilai Aktiva Bersih (NAB) reksadana dari sekuritas yang dipilih sebesar Rp 1.040 per unit, berarti kamu memiliki 961,54 unit.

Oleh manajer investasi diinvestasikan ke Sukuk Ritel dengan tenor 3 tahun. Manajer investasi juga memutar lagi kupon atau imbal hasil maupun capital gain dari selisih harga jual dan beli apabila Sukuk Ritel tersebut dijual.

Tujuannya agar hasil investasi atau keuntungan reksadana pendapatan tetap kamu lebih optimal. Oleh karenanya, pastikan kamu memilih manajer investasi yang mengantongi izin usaha dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

  • Cocok untuk investor yang cari aman

Reksadana pendapatan tetap memiliki tingkat risiko menengah. Kenapa? Sebab risikonya lebih tinggi dibanding reksadana pasar uang, namun lebih rendah dari reksadana saham.

Cocok buat Anda yang tipenya konservatif alias cari aman. Bisa dijadikan pilihan diversifikasi investasi saat ekonomi masih gonjang ganjing seperti sekarang ini.

  • Imbal hasil lebih tinggi dari deposito

Keuntungan sebuah investasi berbanding lurus dengan tingkat risikonya. Pun di reksadana pendapatan tetap.

Imbal hasil atau return pada reksadana pendapatan tetap sekitar 7 persen sampai 8 persen per tahun. Bahkan rata-rata bisa 9 persen.

Lebih tinggi daripada reksadana pasar uang sekitar 4,5 persen hingga 5,5 persen per tahun. Juga deposito dengan suku bunga sekitar 3 persen sampai 5 persen.

  • Bukan investasi jangka panjang

Investasi reksadana pendapatan tetap bukan instrumen jangka panjang. Investasi ini paling pas untuk jangka waktu setahun sampai 3 tahun.

  • Modal receh

Tidak seperti saham, emas, dan properti, investasi reksadana pendapatan tetap bisa dimulai dengan modal kecil. Mulai dari Rp 100 ribu saja.

Jika investasi reksadana online di e-commerce malah lebih murah. Modalnya receh banget, mulai dari Rp 10 ribu. Bisa di top up setiap bulan.

Baca Juga: Pengertian Fintech P2P Lending Syariah dan Daftar Pinjaman Online Bebas Riba

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X