Pandemi yang Mengubah Arah Industri Penerbangan Global

Kompas.com - 03/05/2021, 07:07 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

SEJAK Wright Brothers berhasil menerbangkan pesawat terbangnya untuk pertama kali di Kill Devil Hill North Carolina pada tahun 1903, moda transportasi udara bergerak maju dengan cepat.

Sejak usainya perang dunia ke 2, penerbangan sipil komersial bergerak pesat merajut jejaring rute penerbangan internasional antara lain dibawah koordinasi ICAO, International Civil Aviation Organization dan IATA, International Air Transport Association.

Industri penerbangan berkembang dengan laju percepatan yang sangat mengagumkan dan pabrik pesawat terbang bersaing ketat dalam memperebutkan pasar angkutan udara. Karena membutuhkan modal besar dan tenaga ahli spesialis di bidang penerbangan serta sangat memerlukan perencanaan strategis jangka panjang, maka tidak banyak pabrik pesawat terbang yang dapat meraih sukses.

Di permukaan terlihat dua pabrik pesawat terbang raksasa yang berlomba dari waktu ke waktu dalam memperebutkan pasar angkutan udara antar bangsa. Boeing yang mewakili Amerika Serikat dan Airbus yang merupakan representasi benua Eropa bersaing dalam kompetisi yang penuh romantika.

Baca juga: Penerbangan Reguler dari India ke Indonesia Dihentikan

Persaingan kedua pabrik pesawat terbang ini masuk dalam kurva yang terus menanjak seolah tanpa jeda sampai pada titik kedatangan pandemic yang seolah menghentikannya secara paksa, setidaknya untuk sementara.

Bermula pada tahun 1957 yang berarti hanya selang 54 tahun saja sejak pesawat terbang pertama berhasil diterbangkan, Boeing telah berhasil memproduksi pesawat terbang sipil komersial B-707 yang terkenal itu.

Pesawat yang mampu membawa penumpang sekitar 140 orang tersebut telah sukses memasuki pasar dunia yang ditandai dengan Boeing memproduksi lebih dari 1.000 pesawat untuk melayani permintaan dari segenap penjuru dunia.

Pabrik Boeing menghentikan produksinya pada tahun 1979 setelah menurun drastisnya permintaan pasar terhadap B-707.

Terbang pertama kalinya di tahun 1969, Boeing meluncurkan pesawat barunya yang segera saja merajai angkasa. B-747 yang bergelar Jumbo karena kemampuannya yang dapat membawa penumpang hingga 600 orang. Pesawat terbang raksasa ini bermesin jet 4 buah dengan kabin bertingkat telah menjadi simbol status “kebanggaan” dari semua Maskapai Penerbangan.

Walaupun harus mengakhiri laju produksinya pada tahun 2020 nanti, B-747 telah sukses menembus angka lebih dari 1500 pesawat terbang yang dihasilkan untuk memenuhi permintaan pasar dunia. B-747 tidak saja dikenal sebagai “Jumbo Jet” akan tetapi juga di juluki “Queen of the Skies”, karena bentuknya yang cantik. B-747 dengan berbagai varian nya telah menjadi legenda dunia penerbangan dengan kemampuan bertahan di pasar global selama lebih dari 50 tahun.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terjadi Pencurian Minyak dan Fasilitas Operasi secara Besar-besaran di Blok Rokan, Kok Bisa?

Terjadi Pencurian Minyak dan Fasilitas Operasi secara Besar-besaran di Blok Rokan, Kok Bisa?

Whats New
Sahamnya Dibeli Hotman Paris dan Nikita Mirzani, Holywings Mau Buka Beach Club Terbesar se-Asia

Sahamnya Dibeli Hotman Paris dan Nikita Mirzani, Holywings Mau Buka Beach Club Terbesar se-Asia

Whats New
Simak Promo Biskuit Kaleng, Marjan, dan Minuman Soda di Indomaret

Simak Promo Biskuit Kaleng, Marjan, dan Minuman Soda di Indomaret

Whats New
Ada Larangan Mudik, Konsumsi Listrik saat Lebaran Diprediksi Naik

Ada Larangan Mudik, Konsumsi Listrik saat Lebaran Diprediksi Naik

Whats New
Anak Usaha BUMN Raup Rp 10,6 Miliar dari Jual Paket Sembako Ramadhan

Anak Usaha BUMN Raup Rp 10,6 Miliar dari Jual Paket Sembako Ramadhan

Whats New
Gubernur Bank Sentral Inggris Beri Warning Untuk Investor Bitcoin Cs

Gubernur Bank Sentral Inggris Beri Warning Untuk Investor Bitcoin Cs

Whats New
Membagi Biaya Pernikahan dengan Pasangan, Bagaimana Caranya?

Membagi Biaya Pernikahan dengan Pasangan, Bagaimana Caranya?

Spend Smart
India Dilanda 'Tsunami' Covid-19, Bagaimana Ekspor Batu Bara ABM Investama?

India Dilanda "Tsunami" Covid-19, Bagaimana Ekspor Batu Bara ABM Investama?

Whats New
Pemegang Polis Ritel Jiwasraya Kembalikan 14.000 Surat Program Restrukturisasi

Pemegang Polis Ritel Jiwasraya Kembalikan 14.000 Surat Program Restrukturisasi

Whats New
Terima 899 Aduan THR, Menaker Ida Minta Pemda Sanksi Tegas Pelanggar Aturan

Terima 899 Aduan THR, Menaker Ida Minta Pemda Sanksi Tegas Pelanggar Aturan

Rilis
Dapat Bantuan Alsintan dari Kementan, Ketua Kelompok Tani di Lampung Tengah: Alhamdulillah

Dapat Bantuan Alsintan dari Kementan, Ketua Kelompok Tani di Lampung Tengah: Alhamdulillah

Rilis
Harga Tiket Angkutan Umum Naik, BI Catat Inflasi 0,15 Persen di Awal Mei

Harga Tiket Angkutan Umum Naik, BI Catat Inflasi 0,15 Persen di Awal Mei

Whats New
ABM Investama Putuskan Tidak Tebar Dividen, Ini Alasannya

ABM Investama Putuskan Tidak Tebar Dividen, Ini Alasannya

Whats New
Beli Saham Holywings, Nikita Mirzani Gelontorkan Miliaran Rupiah

Beli Saham Holywings, Nikita Mirzani Gelontorkan Miliaran Rupiah

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Melihat Hubungan Ayah dan Anak Perempuannya Lebih Dalam

[KURASI KOMPASIANA] Melihat Hubungan Ayah dan Anak Perempuannya Lebih Dalam

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X