Inflasi April 0,13 Persen, Disumbang Daging Ayam hingga Emas Perhiasan

Kompas.com - 03/05/2021, 12:01 WIB
Pelaksana tugas (Plt) Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman bersama Kapolda Sulsel Irjen Pol Merdisyam, Kepala Kantor Wilayah (Kanwil) VI Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) Makassar Hilman Pujana, serta beberapa Kepala OPD terkait Lingkup Pemprov Sulsel melakukan peninjauan bahan pokok di pasar tradisional, Pasar Terong Makassar, Senin (12/4/2021) pagi. IstPelaksana tugas (Plt) Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman bersama Kapolda Sulsel Irjen Pol Merdisyam, Kepala Kantor Wilayah (Kanwil) VI Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) Makassar Hilman Pujana, serta beberapa Kepala OPD terkait Lingkup Pemprov Sulsel melakukan peninjauan bahan pokok di pasar tradisional, Pasar Terong Makassar, Senin (12/4/2021) pagi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan terjadi inflasi sebesar 0,13 persen pada April 2021.

Besaran inflasi pada bulan April ini membuat inflasi sepanjang tahun 2021 (year to date/ytd) sebesar 0,58 persen dan inflasi secara tahunan (year on year/yoy) 1,42 persen.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa, Setianto mengatakan, ada beberapa komoditas penyumbang inflasi pada bulan April, mulai dari meningkatnya harga daging ayam ras hingga emas perhiasan jelang Idul Fitri.

"Daging ayam ras memiliki andil (terhadap inflasi) sebesar 0,06 persen. Kemudian beberapa komoditas lain adalah, minyak goreng, jeruk, rokok kretek filter, ikan segar ayam hidup, emas perhiasan dengan andil 0,01 persen," kata Setianto dalam konferensi pers, Senin (3/4/2021).

Baca juga: Mengenal Inflasi Gaya Hidup dan Kiat Mengatasinya

Dari 90 kota IHK yang disurvei, 72 kota mengalami inflasi sementara 18 kota sisanya mengalami deflasi. Inflasi tertinggi terjadi di Kotamobagu sebesar 1,31 persen, sementara yang terendah terjadi di Yogyakarta sebesar 0,01 persen.

Adapun kota dengan deflasi tertinggi adalah Jayapura sebesar -1,26 persen, dan terendah di Tanjung Pandan sebesar -0,02 persen. Komoditas yang dominan menyumbang deflasi di Jayapura adalah ikan ekor kuning, tomat, ikan cakalang, dan kangkung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Secara keseluruhan, komoditas penyumbang deflasi adalah cabai rawit dengan andil 0,05 persen; cabai merah dan bawang merah masing-masing andil 0,02 persen; serta beras, bayam, dan kangkung yang memiliki andil 0,01 persen," sebut Setianto.

Menurut kelompok pengeluaran, kelompok makanan, minuman, dan tembakau memiliki andil inflasi terbesar, yakni 0,05 persen.

Sementara itu, 5 kelompok yang tidak memberikan andil pada inflasi bulan ini antara lain kesehatan; transportasi; informasi, komunikasi, dan jasa keuangan; rekreasi, olahraga, dan budaya; serta pendidikan.

Inflasi 0,13 persen pada bulan April disumbang oleh inflasi inti sebesar 0,14 persen yang memberikan andil 0,09 persen. Adapun inflasi harga barang bergejolak sebesar 0,15 persen dengan sumbangan 0,02 persen, dan harga yang diatur pemerintah 0,11 persen dengan andil 0,02 persen.

Baca juga: Pedasnya Cabai Rawit Masih Jadi Penyumbang Inflasi Maret 2021

Setianto bilang, inflasi inti terjadi karena meningkatnya pembelian emas menjelang Hari Raya, yang akhirnya mempengaruhi harga jual emas.

"Ada peningkatan harga emas batangan juga berpengaruh pada meningkatnya harga emas perhiasan. Kenaikan emas perhiasan terjadi di 60 kota IHK, tertinggi di Pare-Pare, Medan, dan Bukittinggi sebesar 3 persen," ungkap dia.

Tercatat, inflasi inti pada bulan April 2021 sebesar 0,14 persen lebih tinggi dibanding bulan Maret 2021 yang masih terjadi deflasi sebesar 0,03 persen.

"Namun (inflasi inti bulan ini) masih lebih rendah dibanding inflasi inti bulan Maret dan April tahun 2020. Secara tahunan, inflasi inti bulan April 2021 sebesar 1,18 persen, lebih rendah dibanding bulan Maret 2020 sebesar 1,21 persen," pungkas Setianto.

Baca juga: IHSG Nantikan Rilis Inflasi, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.