[TREN KESEHATAN KOMPASIANA] Belajar dari "Second Wave of Pandemic" India | Impfpass, Buku Vaksin di Jerman | Mengenal Penggolongan Obat

Kompas.com - 04/05/2021, 15:15 WIB
Kerabat pasien meninggal Covid-19 tak kuasa menahan kesedihannya di luar rumah sakit Lok Nayak Jaiprakash Narayan, New Delhi, India, pada Rabu (21/4/2021). India mencatatkan penambahan kasus harian tertinggi yaitu 314.000 pada Kamis (22/4/2021). AP PHOTOKerabat pasien meninggal Covid-19 tak kuasa menahan kesedihannya di luar rumah sakit Lok Nayak Jaiprakash Narayan, New Delhi, India, pada Rabu (21/4/2021). India mencatatkan penambahan kasus harian tertinggi yaitu 314.000 pada Kamis (22/4/2021).

KOMPASIANA---Sejak Maret, seperti dikutip dari AFP, India sudah mencatatkan sekitar delapan juta kasus virus corona baru.

Akibat gelombang kedua di India ini telah melumpuhkan sistem kesehatan, membuat rumah sakit kehabisan ranjang perawatan maupun oksigen.

Dari beragam laporan, New Delhi pada akhir pekan mencatatkan rekor 400 kematian virus corona.

Pemimpin Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Eropa memperingatkan, krisis Covid-19 di India dapat terjadi di negara mana pun.

Semoga ini bisa jadi pelajaran bagi Indonesia agar tetap menjaga dan menerapkan protokol kesehatan.

1. Belajarlah dari India yang Lengah di "Second Wave of Pandemic"

Menurut Kompasianer Heri Bertus ada beberapa faktor yang menyebabkan India sekarang ini berada di gelombang kedua dalam kasus virus corona, seperti masih melakukan acara (social gathering) dalam jumlah yang besar tanpa mematuhi protokol kesehatan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Walaupun India boleh dikatakan sudah berhasil dalam menurunkan angka kasus positif virus corona pada gelombang pertama (first wave) sebelumnya, tetapi ini malah memicu kasus baru lagi di gelombang kedua.

"Mereka tidak sadar dan terlena akan penyebaran virus corona yang begitu cepat, dan mereka juga sudah berasumsi bahwa mereka telah berhasil dalam menangani virus corona ini," tulis Kompasianer Heri Bertus.

Belajar dari situasi di India, semoga pemerintah Indonesia begitu ada gelombang kedua dari wabah virus corona bisa lebih siap dan mengantisipasinya. (Baca selengkapnya)

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X