[TREN KESEHATAN KOMPASIANA] Belajar dari "Second Wave of Pandemic" India | Impfpass, Buku Vaksin di Jerman | Mengenal Penggolongan Obat

Kompas.com - 04/05/2021, 15:15 WIB
Kerabat pasien meninggal Covid-19 tak kuasa menahan kesedihannya di luar rumah sakit Lok Nayak Jaiprakash Narayan, New Delhi, India, pada Rabu (21/4/2021). India mencatatkan penambahan kasus harian tertinggi yaitu 314.000 pada Kamis (22/4/2021). AP PHOTOKerabat pasien meninggal Covid-19 tak kuasa menahan kesedihannya di luar rumah sakit Lok Nayak Jaiprakash Narayan, New Delhi, India, pada Rabu (21/4/2021). India mencatatkan penambahan kasus harian tertinggi yaitu 314.000 pada Kamis (22/4/2021).

KOMPASIANA---Sejak Maret, seperti dikutip dari AFP, India sudah mencatatkan sekitar delapan juta kasus virus corona baru.

Akibat gelombang kedua di India ini telah melumpuhkan sistem kesehatan, membuat rumah sakit kehabisan ranjang perawatan maupun oksigen.

Dari beragam laporan, New Delhi pada akhir pekan mencatatkan rekor 400 kematian virus corona.

Pemimpin Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Eropa memperingatkan, krisis Covid-19 di India dapat terjadi di negara mana pun.

Semoga ini bisa jadi pelajaran bagi Indonesia agar tetap menjaga dan menerapkan protokol kesehatan.

1. Belajarlah dari India yang Lengah di "Second Wave of Pandemic"

Menurut Kompasianer Heri Bertus ada beberapa faktor yang menyebabkan India sekarang ini berada di gelombang kedua dalam kasus virus corona, seperti masih melakukan acara (social gathering) dalam jumlah yang besar tanpa mematuhi protokol kesehatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Walaupun India boleh dikatakan sudah berhasil dalam menurunkan angka kasus positif virus corona pada gelombang pertama (first wave) sebelumnya, tetapi ini malah memicu kasus baru lagi di gelombang kedua.

"Mereka tidak sadar dan terlena akan penyebaran virus corona yang begitu cepat, dan mereka juga sudah berasumsi bahwa mereka telah berhasil dalam menangani virus corona ini," tulis Kompasianer Heri Bertus.

Belajar dari situasi di India, semoga pemerintah Indonesia begitu ada gelombang kedua dari wabah virus corona bisa lebih siap dan mengantisipasinya. (Baca selengkapnya)

2. Impfpass, Buku Vaksin Wajib Dimiliki Semua Warga Jerman

Walaupun lazimnya semua warga Jerman tahu untuk membawa buku vaksin jika akan melakukan vaksinasi, tetapi petugas dari praktik dokter tidak jarang untuk mengingatkan.

Impfpass, nama buku tersebut seperti dituliskan Kompasianer Hennie Triana.

"Impfpass adalah buku mini berwarna kuning yang berlaku internasional, menyimpan catatan jenis vaksin yang telah diterima seseorang sejak lahir hingga dewasa," lanjutnya.

Jadi, Dokter di Jerman wajib menyimpan rekam medis pasiennya selama sepuluh tahun. Buku vaksin tersebut juga langsung didapatkan Kompasianer Hennie Triana saat baru pindah ke Jerman. (Baca selengkapnya)

3. Mengenal Penggolongan Obat Itu Penting Lho!

Kompasianer Irmina Gultom yang berprofesi sebagai apoteker kerap mendapat pertanyaan dari temannya tentang obat-obatan yang sulit didapat di apotek.

Hal tersebut wajar saja, karena tidak sembarang apotek bisa memberikan obat tanpa disertai resep dokter.

Dampaknya, ada risiko yang mungkin timbul jika penggunaan obat keras tidak sesuai diagnosis dari dokter.

"Pengetahuan mengenai penggolongan obat ini penting karena nyatanya masih banyak masyarakat awam yang tidak memahami mana obat yang harus disertai resep dokter dan mana yang tidak," tulis Kompasianer Irmina Gultom.

Jadi, lanjutnya, supaya masyarakat umum juga paham bagaimana cara memperoleh dan mengonsumsi obat yang aman dan benar. (Baca selengkapnya)

***

Simak beragam konten menarik lainnya di Kompasiana lewat subkategori Gaya Hidup: Kesehatan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.