[TREN SOSBUD KOMPASIANA] Dilema Mudik dan Depresi Pekerja | Jalan Panjang Pemudik Antarpulau | Geng Sekolah dan "Common Enemy"

Kompas.com - 05/05/2021, 04:04 WIB
Jajaran Kepolisian Resor Cianjur, Jawa Barat, gencar melakukan pemeriksaan terhadap kendaraan terkait larangan mudik lebaran tahun ini. KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMANJajaran Kepolisian Resor Cianjur, Jawa Barat, gencar melakukan pemeriksaan terhadap kendaraan terkait larangan mudik lebaran tahun ini.

KOMPASIANA---Sebelum diberlakukannya larangan mudik lebaran, ternyata sudah banyak orang yang memilih pulang kampung lebih cepat.

Seperti dikutip dari laporan kompas.com, sebanyak 11.000 orang meninggalkan Jakarta dengan menggunakan kereta api pada Senin (3/5/2021) lalu.

Sebagaimana yang sudah kita ketahui bahwa Pemerintah telah menetapkan larangan untuk melakukan mudik Lebaran 2021.

Lantas, apa yang membuat mereka tetap ingin tetap mudik?

1. Dilema Mudik dan Depresi Pekerja Akibat Terpisah Jauh

"Andai waktu bisa diputar kembali, lebih baik aku tidak mengambil pilihan itu," tulis Kompasianer Adolf Isaac Deda, saat mendengar temannya curhat.

Konteks dari cerita dari temannya Kompasianer Adolf Isaac Deda adalah keputusan untuk pindah kerja karena promosi jabatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akan tetapi, karena pilihannya tersebut, membuatnya mesti berpisah cukup jauh dan lama dengan keluarga kecilnya yang baru dibina itu.

"Tahun berjalan hingga di tahun ke 5 penugasannya, yang belum belum juga dirotasi oleh manajemen ke kantor cabang awal, perasaan depresi mulai menderanya," lanjut temannya itu kepada Kompasianer Adolf Isaac Deda.

Puncak dari depresi ada di 2 tahun terakhir, ketika pandemi Corona makin menjepit. Tak ada lagi mudik, bahkan dilarang. (Baca selengkapnya)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X