Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menperin Agus Optimistis Industri Manufaktur Bisa Positif di Kuartal II/2021

Kompas.com - 06/05/2021, 06:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita optimistis industri manufaktur di kuartal II/2021 bisa tumbuh positif.

Dia menyebutkan kinerja pertumbuhan industri manufaktur di kuartal I/2021 akan menjadi kuartal terakhir bagi industri pengolahan non-migas yang mengalami kontraksi. Tercatat, manufaktur pada 3 bulan pertama tahun ini minus 0,71 persen.

"Kami sangat optimis kuartal I ini merupakan kuartal terakhir bagi industri manufaktur yang akan tumbuh negatif karena ada sektor-sektor yang bila dilihat secara kuartalan juga tumbuh secara positif," ujarnya dalam konferensi pers virtual, Rabu (5/5/2021).

Baca juga: PMI Manufaktur RI Kembali Naik, Sri Mulyani: Menunjukkan Arah Perbaikan Ekonomi

Agus menjelaskan optimisme ini didasari oleh aktivitas ekonomi yang semakin meningkat sejak April 2021.

Dia menyebutkan ada 5 sektor pertumbuhan sektor non-migas yang menyumbang pertumbuhan terbesar.

Pertama adalah industri kimia, farmasi, dan obat tradisional dengan pertumbuhan 11,46 persen.

Kedua adalah industri furniture dengan pertumbuhan sebesar 8,04 persen, ketiga industri logam dasar dengan pertumbuhan sebesae 7,71 persen.

"Lalu keempat adalah industri mesin dan perlengkapan dengan pertumbuhan 3,22 persen dan terkahir adalah industri makanan yang tumbuh sebesar 2,45 persen," ungkapnya.

Baca juga: 3 Sektor Manufaktur Penopang Ekspor pada Kuartal I-2021

Agus mengatakan produksi mobil secara kuartal mengalami kenaikan sebesar 23,36 persen dengan penjualan mobil yang naik sebesar 16,63 persen dan penjualan sepeda motor naik 64,52 persen.

Dia pun menilai bahwa secara keseluruhan industri manufaktur masih menjadi motor penggerak roda perekonomian nasional pada kuartal I/2021 yang terlihat dari kontribusinya terhadap PDB nasional mencapai 17,91 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+