Kompas.com - 07/05/2021, 05:58 WIB
Ilustrasi pempek kapal selam khas Palembang. SHUTTERSTOCK/EVA HIDAYAHIlustrasi pempek kapal selam khas Palembang.

BANGKA, KOMPAS.com - Kelompok makanan olahan seperti pempek dan tekwan model menjadi penyumbang angka inflasi di Kota Pangkalpinang, Kepulauan Bangka Belitung.

Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Kepulauan Bangka Belitung, Tantan Heroika mengatakan, secara spasial, ibu kota Bangka Belitung tersebut mengalami inflasi sebesar 0,30 persen (mtm) atau secara tahunan sebesar 2,13 persen (yoy).

Disebabkan kelompok makanan khususnya yang bersumber dari komoditas sayuran hijau dan daging ayam, serta kelompok penyediaan makanan dan minuman/restoran seperti pempek dan tekwan model.

Baca juga: Inflasi April Rendah, Lonjakan Barang Impor Dinilai Tak Berpengaruh Banyak

"Inflasi pada kelompok tersebut disumbang komoditas daging ayam, sayuran hijau, dan cumi-cumi. Namun demikian, laju inflasi kelompok ini tertahan oleh penurunan harga beberapa komoditas seperti cabai rawit, dan cabai merah, yang didorong oleh meningkatnya produksi di beberapa sentra penghasil cabai," kata Tantan dalam keterangan tertulis, Kamis (6/5/2021).

Sementara beberapa pasokan komoditas ikan tangkap membaik karena didukung cuaca, sehingga nelayan dapat melakukan aktivitas melaut.

Tantan menuturkan, pada level regional, Bangka Belitung mengalami inflasi 0,18 persen (mtm) atau 2,93 persen (yoy).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Angka tersebut, lebih tinggi dibandingkan tekanan inflasi bulan sebelumnya, namun tetap pada nilai yang terkendali.

Baca juga: Inflasi April 0,13 Persen, Disumbang Daging Ayam hingga Emas Perhiasan

"Pada tingkat nasional, inflasi April 2021 tetap terjaga sebesar 0,13 persen (mtm) atau secara tahunan 1,42 persen (yoy). Inflasi tetap rendah dipengaruhi pasokan komoditas strategis yang cukup baik di tengah peningkatan permintaan masyarakat selama Ramadhan," ujar Tantan.

Inflasi selama April didorong peningkatan aktivitas ekonomi dan permintaan masyarakat selama bulan Ramadhan.

Hal ini tercermin dari peningkatan Indeks Harga Kelompok makanan, minuman dan tembakau sebesar 0,38 persen (mtm) dengan andil sebesar 0,129 persen.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.