Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Simak Hal-hal yang Perlu Kamu Ketahui Sebelum Mulai Investasi Kripto

Kompas.com - 10/05/2021, 07:08 WIB
Rully R. Ramli,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

Sumber CNN

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga berbagai macam aset kripto tengah mengalami tren penguatan sejak tahun lalu.

Bahkan sejak awal tahun 2021 saja, mulai dari aset kripto paling besar, bitcoin, hingga kripto yang semula dibuat untuk lelucon, dogecoin, harganya telah meroket ratusan persen sampai saat ini.

Hal tersebut pun membuat aset kripto menjadi salah satu pilihan investasi yang paling diminati belakangan ini.

Baca juga: Wamendag: Potensi Aset Kripto sebagai Komoditas Sangat Besar

Mulai diakuinya aset kripto oleh berbagai perusahaan atau institusi besar membuat banyak investor percaya untuk menempatkan dananya di salah satu instrumen investasi ini.

“Hal tersebut membuat pihak profesional ikut berkecimpung di aset kripto, karena mereka paham untuk mengatur risiko,” ujar CEO Panxora, Gavin Smith, dilansir dari CNN, Senin (10/5/2021).

Namun demikian, terdapat sejumlah hal dasar yang perlu diketahui bagi para calon investor aset kripto.

Pertama, calon investor harus mengetahui terlebih dahulu aset kripto apa yang harus dimiliki.

Saat ini terdapat ribuan jenis aset kripto yang beredar di pasar global. Bahkan, ke depan diproyeksi masih akan bermunculan lebih banyak lagi jenis aset kripto, karena daya tarik gerakan keuangan terdesentralisasi atau (DeFi).

"Banyak mata uang digital dengan kasus penggunaan dan Anda harus mengerti proporsi mulai dari potensi investasi sebelum melakukan modal," kata CEO Grayscal Investments, Michael Sonnenshein.

Bagi para pemula, pilihlah aset kripto yang sudah memiliki fondasi kuat dan telah besar di pasaran, seperti bitcoin atau ethereum.

Walaupun harganya masih bergerak volatil, kedua jenis aset kripto tersebut sudah memiliki kerangka aturan yang jelas sehingga mampu meminimalisir risiko.

Setelah mengetahui jenis aset kripto apa yang akan dibeli, tentukanlah platform pembelian aset yang tepat.

Pilihlah platform jual beli aset kripto yang telah diketahui banyak orang dan memiliki kerangka hukum yang jelas.

Satu hal yang perlu dicatat, kebanyakan transaksi aset kripto memiliki biaya yang lebih besar ketimbang platform investasi lain.

Baca juga: Waspada Penipuan Investasi Berkedok Aset Kripto

Terakhir, calon investor harus mengetahui seberapa berisiko menempatkan dananya di aset kripto.

Aset kripto dinilai masih sangat berisiko dibanding instrumen investasi lain yang telah beredar.

Kebanyakan harga aset kripto tidak dipatok pada sesuatu aset yang spesifik dan tidak dapat diamati secara jelas.

Hal tersebut pun menyulitkan memahami bahkan memprediksi pergerakan aset kripto.

Oleh karenanya, para ahli menyarankan para investor hanya mengalokasikan sebagian kecil dana investasi ke aset kripto.

Baca juga: Peringatan Elon Musk Soal Mata Uang Kripto: Menjanjikan tapi Hati-hati

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber CNN
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Whats New
Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Whats New
Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Spend Smart
Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Whats New
Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Whats New
Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Whats New
H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

Whats New
Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Whats New
Mengenal Mata Uang Laos dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Laos dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Sopir Dinyatakan Tersangka, Rosalia Indah Akan Patuhi Proses Hukum

Sopir Dinyatakan Tersangka, Rosalia Indah Akan Patuhi Proses Hukum

Whats New
PLN Pastikan Keandalan Pembangkit EBT Buat Suplai Listrik Saat Libur Lebaran

PLN Pastikan Keandalan Pembangkit EBT Buat Suplai Listrik Saat Libur Lebaran

Whats New
Kementan dan Provinsi Banten Kembangkan Padi Varietas Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Kementan dan Provinsi Banten Kembangkan Padi Varietas Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Whats New
Pemerintah Siapkan Rencana Cadangan Penyeberangan Sumatera-Jawa

Pemerintah Siapkan Rencana Cadangan Penyeberangan Sumatera-Jawa

Whats New
Urai Arus Balik di Bakauheni-Merak, Kemenhub Siapkan Kapal Tambahan Rute Panjang-Ciwandan

Urai Arus Balik di Bakauheni-Merak, Kemenhub Siapkan Kapal Tambahan Rute Panjang-Ciwandan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com