Harga Emas Melonjak 29,5 Dollar AS, Ini Sebabnya

Kompas.com - 18/05/2021, 07:38 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKIlustrasi

CHICAGO, KOMPAS.com - Harga emas melonjak ke level tertinggi lebih dari tiga bulan pada akhir perdagangan Senin (18/5/2021) waktu setempat (Selasa pagi WIB), sekaligus memperpanjang kenaikan untuk hari ketiga berturut-turut,

Menguatnya harga logam mulia ini ditopang masih lemahnya imbal hasil obligasi pemerintah AS dan penurunan harga saham akibat kekhawatiran inflasi

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni di divisi Comex New York Exchange, melonjak 29,5 dollar AS atau 1,6 persen ditutup pada 1.867,60 dollar AS per ounce.

Baca juga: 5 Tips Investasi Emas untuk Investor Pemula

Akhir pekan lalu, Jumat (14/5/2021), emas berjangka menguat 14,1 dollar AS atau 0,77 persen menjadi 1.838,10 dollar AS per ounce. Emas berjangka juga naik 1,2 dollar AS atau 0,07 persen menjadi 1.824,00 dollar AS pada Kamis (13/5/2021).

"Ada pelarian untuk keluar dari pasar ekuitas ... dan antisipasi bahwa kita akan terus melihat tren angka inflasi yang jauh lebih kuat di masa mendatang," kata Jeffrey Sica, pendiri Circle Squared Alternative Investments.

"Imbal hasil obligasi pemerintah akan tetap di mana mereka berada, dan itu akan semakin meningkatkan kemungkinan investor memilih emas," tambah dia.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pasar ekuitas global merosot karena tekanan inflasi menekan permintaan untuk aset-aset berisiko. Data minggu lalu menunjukkan harga-harga produsen AS naik lebih dari yang diperkirakan pada April.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun yang dijadikan acuan melemah, mengurangi peluang kerugian memegang emas yang tanpa suku bunga.

Investor sekarang menunggu risalah pertemuan terakhir Federal Reserve AS, yang dijadwalkan pada Rabu (19/5/2021), untuk petunjuk lebih lanjut tentang kebijakan moneter bank sentral AS dan komentar mereka tentang inflasi.

"The Fed akan terus berpegang pada anggapan bahwa kenaikan inflasi lebih berkaitan dengan pembukaan kembali ekonomi daripada dengan inflasi riil," kata Sica.

Halaman:


Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X