Profil William Tanuwijaya, Dulu Penjaga Warnet, Kini Bos Tokopedia

Kompas.com - 18/05/2021, 08:43 WIB
 Co-Founder dan CEO Tokopedia, William Tanuwijaya saat mempresentasikan capaian Tokopedia selama 10 tahun dan dampaknya terhadap perekonomian di Indonesia. Tokopedia Co-Founder dan CEO Tokopedia, William Tanuwijaya saat mempresentasikan capaian Tokopedia selama 10 tahun dan dampaknya terhadap perekonomian di Indonesia.

JAKARTA, KOMPAS.com - Startup e-commerce Tokopedia tengah jadi sorotan usai melakukan aksi korporasi dengan membentuk holding company bernama GoTo bersama dengan Gojek, raksasa transportasi daring.

Tokopedia sendiri selama ini dikenal sebagai marketplace terkemuka di Indonesia. Posisinya silih berganti salip menyalip dengan kompetitornya, Shopee Indonesia, memperebutkan peringkat teratas.

Nama Tokopedia tak bisa dilepaskan dari William Tanuwijaya. Sosoknya mulai sering diperbincangkan setelah perusahaan rintisannya itu masuk sebagai salah satu unicorn Indonesia.

Unicorn adalah istilah usaha rintisan yang memiliki valuasi di atas 1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 13,3 triliun. Tokopedia makin menjulang setelah pada Agustus tahun 2020 lalu mendapat pendanaan dari Alibaba sebesar Rp 14,7 triliun.

Baca juga: 15 Istilah Jual Beli Online: COD, PCB, PO, No Afgan, Tijek, hingga DM

Diberitakan Harian Kompas, 16 Oktober 2017, profil William Tanuwijaya adalah anak perantauan yang lahir dan besar di Pematang Siantar, Sumatera Utara.

Ia mengaku berasal dari keluarga sederhana dan tidak memiliki latar belakang berwirausaha. Setelah lulus SMA, ayah dan pamannya memberi kesempatan untuk merantau ke Jakarta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

”Sampai di Jakarta, saya melihat beberapa ketimpangan. Masalah ketimpangan benar-benar suatu hal yang nyata. Contohnya, keberadaan toko buku karena saya senang membaca. Di Pematang Siantar tidak ada toko buku besar, cuma toko kecil dan harganya lebih mahal, sementara di Jakarta adalah sebaliknya,” kisahnya.

Jaga warnet

Tahun 1999, ketika tiba di Jakarta, ia kuliah di Jurusan Teknik Informatika, Universitas Bina Nusantara. Namun, baru dua tahun kuliah, ayahnya mulai sakit sehingga ia harus mencari pekerjaan sampingan.

Baca juga: Video Viral Ibu-ibu Maki Kurir, Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop?

Pekerjaan ini, di satu sisi adalah beban, tetapi di sisi lain adalah berkah terselubung. Wiliam menjadi penjaga warung internet (penjaga warnet) di sekitar kampus dari pukul 21.00 sampai pukul 09.00 atau jam kalong.

”Dari sini saya bisa belajar internet secara gratis. Pada 2003 saya lulus, tapi tidak pernah mempunyai cita-cita atau impian sebagai pengusaha. Empat tahun sebagai pekerja kantoran di beberapa perusahaan berbeda," cerita William Tanuwijaya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X