Morgan Stanley Revisi Ekonomi Indonesia 2021 Jadi Hanya 4,5 Persen

Kompas.com - 18/05/2021, 12:06 WIB
Ilustrasi perekonomian Indonesia. Shutterstock/David CarilletIlustrasi perekonomian Indonesia.

JAKARTA, KOMPAS.com - Morgan Stanley merevisi ke bawah (revise down) pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2021.

Dalam laporan terbarunya berjudul Asia Economic Mid-Year Outlook, Morgan Stanley merevisi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2021 mencapai 4,5 persen secara tahunan (year on year).

Sebelumnya, lembaga ini memproyeksikan ekonomi Indonesia mampu tumbuh hingga 6,2 persen.

Baca juga: BI Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2021 Jadi 4,1-5,1 Persen

Ekonom Asia Morgan Stanley, Deyi Tan mengatakan, menyusutnya prediksi pertumbuhan ekonomi di banyak negara Asia termasuk Indonesia karena masih ada pembatasan sosial yang lebih ketat.

Hal ini tentu berimplikasi pada segmen industri yang perlu terjadi kontak fisik secara intensif, seperti hotel dan restoran, tempat hiburan umum, layanan perawatan pribadi, hingga gym.

"Adanya kemungkinan hambatan permintaan domestik lebih lanjut pada kuartal II 2021, kami perkirakan terjadi pertumbuhan lebih rendah di pasar, terutama untuk negara-negara berkembang di Asia," ucap Deyi dalam konferensi pers, Selasa (18/5/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Seperti Apa Kehidupan Ekonomi Warga Palestina?

Adapun pertumbuhan yang diproyeksi menurun itu tak lepas dari pertumbuhan ekonomi negatif di kuartal I dan proyeksi pertumbuhan di kuartal-kuartal selanjutnya.

Morgan Stanley memproyeksi, pertumbuhan ekonomi RI di kuartal II 2021 mencapai 6,5 persen setelah sebelumnya terkontraksi 0,7 persen di kuartal I.

Pertumbuhan itu dipengaruhi oleh faktor low base effect pada kuartal II 2020 yang mencatat kontraksi dalam -5,32 persen. Oleh karena itu di kuartal III, pertumbuhan ekonomi Indonesia diprediksi kembali menyusut tipis sebesar 6,3 persen, dan 6,2 persen di kuartal IV 2021.

Kemudian pada tahun 2022, PDB RI diproyeksi tumbuh 6 persen pada kuartal I 2022, kemudian kian menyusut di kuartal II dan seterusnya masing-masing 5,3 persen, 5,2 persen, dan 5,2 persen.

Baca juga: Bagaimana Mengukur Pertumbuhan Ekonomi?

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X