Harga Bitcoin Anjlok ke Rp 500 Jutaan, Apa Penyebabnya?

Kompas.com - 19/05/2021, 14:46 WIB
Ilustrasi bitcoin. PIXABAY/MICHAELWUENSCHIlustrasi bitcoin.
Penulis Mutia Fauzia
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Harga bitcoin kian merosot setelah sempat jeblok pekan lalu. Dikutip dari Coingecko, harga bitcoin untuk pertama kalinya sejak Februari lalu jeblok di bawah harga 40.000 dollar AS per keping.

Saat ini, harga bitcoin berada di kisaran 39.323 dollar AS per BTC atau sekitar Rp 558,33 juta (kurs Rp 14.200).

Bila dibandingkan dengan harga tertinggi pada 14 April lalu yang berada di kisaran 64.804 dollar AS per keping, harga bitcoin anjlok hingga 40 persen.

Harga bitcoin tersebut pun merosot 12 persen bila dibandingkan dengan waktu perdagangan yang sama hari sebelumnya. Berdasarkan catatan Coingecko, harga bitcoin tersebut telah merosot 30,9 persen dalam sepekean terakhir,d an sebesar 30,1 persen dalam sebulan terakhir.

Baca juga: Bitcoin hingga Dogecoin Kompak Menguat

Namun demikian, bila dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, harga bitcoin masih tumbuh 305,4 persen.

Dilansir dari CNBC, Rabu (19/5/2021) penyebab harga bitcoin anjlok adalah pemberitaan negatif terkait dengan bitcoin beberapa waktu belakangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mulanya, CEO tesla Elon Musk pada 12 Mei 2021 lalu mengumumkan perusahaan produsen mobil listriknya tak lagi menerima transaksi dengan bitcoin.

Ia beralasan, proses penambangan bitcoin memberikan dampak negatif terhadap kondisi lingkungan. Pasalnya, proses menambang bitcoin membutuhkan komputer dengan tenaga tinggi untuk menyelesaikan algoritma rumit.

Komentar Musk kala itu menyebabkan lebih dari 300 miliar dollar AS hangus dari pasar mata uang kripto.

Di sisi lain pekan ini, grup industri keuangan China resmi melarang segala perdagangan mata uang kripto. Grup industri keuangan China tersebut melarang lembaga keuangan hingga perusahaan pembayaran untuk menyediakan layanan yang terkait dengan transaksi cryptocurrency.

Baca juga: China Resmi Larang Perdagangan Mata Uang Kripto

Para investor pun diperingatkan untuk tidak melakukan perdagangan spekulatif terhadap mata uang kripto.

"Baru-baru ini, harga mata uang kripto telah meroket dan anjlok, dan perdagangan spekulatif mata uang kripto telah pulih. Ini secara serius melanggar keamanan properti, mengganggu tatanan ekonomi, dan keuangan secara normal," kata 3 grup industri keuangan dalam pernyataan bersama mengutip CNBC, Rabu (19/5/2021)

Tiga grup industri keuangan yang dimaksud, antara lain Asosiasi Keuangan Internet Nasional China, Asosiasi Perbankan China, dan Asosiasi Pembayaran dan Kliring China.

Dengan demikian, lembaga keuangan termasuk bank, saluran pembayaran online, tidak boleh menawarkan layanan apapun yang melibatkan mata uang kripto seperti bitcoin dan sebagainya, mulai dari pendaftaran, perdagangan, kliring, dan settlement.

Institusi juga tidak diizinkan menyediakan layanan tabungan, penjaminan mata uang kripto, atau mengeluarkan produk keuangan yang terkait dengan kripto. Kendati demikian, mereka tidak melarang individu alias konsumen untuk memegang mata uang virtual tersebut.

"Mata uang virtual (seperti bitcoin) tidak didukung oleh nilai nyata, harganya mudah dimanipulasi, dan kontrak perdagangan tidak dilindungi oleh hukum China," tutur mereka.

Baca juga: Bukan Bitcoin, Ini Aset Kripto Pertama yang Tembus Rp 1 Miliar

 



Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X