Sempat Bikin Warga Jadi Miliarder, Bagaimana Progres Proyek Kilang Tuban?

Kompas.com - 25/05/2021, 10:07 WIB
 Ilustrasi kilang minyak DOK. Shutterstock Ilustrasi kilang minyak

JAKARTA, KOMPAS.com - Proyek pembangunan kilang Grass Root Refinery (GRR) Tuban, Jawa Timur sempat menyita perhatian pada Februari 2021 lalu.

Lantaran ratusan warga di Desa Sumurgeneng, Kecamatan Jenu, Tuban, mendadak menjadi miliarder setelah mendapatkan uang ganti rugi dari pembebasan lahan proyek Kilang Tuban.

Lalu sejauh mana progres pembangunan proyek Kilang Tuban yang digarap oleh PT Pertamina (Persero) tersebut?

Baca juga: Produksi Kilang Pertamina Internasional Capai 79 Persen dari Target

Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM Tutuka Ariadji mengatakan, berdasarkan laporan dari Pertamina, terkait pengadaan lahan saat ini sudah rampung alias 100 persen sudah dibebaskan.

Selain itu, persetujuan prinsip Tukar Menukar Kawasan Hutan (TMKH) untuk pengadaan lahan Perhutani juga telah terbit.

"Progres land clearing tahap 3 per akhir April 2021 sudah mencapai 11,6 persen dibandingkan dengan 2,74 persen rencana," ujarnya dalam rapat dengar pendapat bersama Komisi VII DPR RI, Senin (24/5/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemudian pada progres pengerjaan engineering, terkait pembuatan Basic Engineering Design (BED) telah selesai. Sementara progres pekerjaan Front End Engineering Design (FEED) per 30 April 2021 sudah mencapai 0,6 persen dari rencananya 0,9 persen.

"Pekerjeen FEED ini ditargetkan selesai pada bulan Januari 2022," imbuh dia.

Baca juga: Pertamina Rosneft Mulai Desain Rinci Kilang Tuban

Terkait perkembangan reklamasi lahan Kilang Tuban, proses persiapan tender pekerjaan reklamasi sudah di mulai pada minggu ke-4 April 2021 lalu.

Tutuka menjelaskan, nilai belanja modal untuk proyek ini yakni sebesar 16 miliar dollar AS. Proyek Kilang Tuban akan menyerap 20.000 tenaga kerja saat pembangunan kontruksi dan bakal menyerap 2.500 tenaga kerja saat mulai beroperasi.

Proyek kilang minyak hasil kerja sama Pertamina dan perusahaan migas asal Rusia, Rosneft tersebut, nantinya bakal memproduksi minyak sebanyak 300.000 barrel per hari (bpd). Serta memproduksi petrokimia sebanyak 4.250 kiloton per annum (ktpa).

Selain itu, akan menghasilkan bahan bakar minyak (BBM) dengan kualitas berstandar Euro V, yaitu Gasoline sebanyak 80.000 barrel per hari dan Diesel sebanyak 98.000 barrel per hari.

"Kilang Tuban ini nantinya akan memproduksi BBM yang kualitas Euro V, yang ramah lingkungan," kata Tutuka.

Baca juga: Kilang Tuban, Proyek Pertamina yang Sempat Ditolak, Kini Bikin Warga Jadi Miliarder



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X