Moeldoko Dorong Implementasi Digital dalam Pengelolaan TMII

Kompas.com - 26/05/2021, 08:26 WIB
Pengunjung keluar dari theater keong mas di TMII, Jakarta, Rabu (7/4/2021). Pemerintah melalui Kementerian Sekretariat Negara (Kemensetneg) mengambil alih pengelolaan Taman Mini Indonesia Indah (TMII) dari Yayasan Harapan Kita. ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha/foc. ANTARA FOTO/ASPRILLA DWI ADHAPengunjung keluar dari theater keong mas di TMII, Jakarta, Rabu (7/4/2021). Pemerintah melalui Kementerian Sekretariat Negara (Kemensetneg) mengambil alih pengelolaan Taman Mini Indonesia Indah (TMII) dari Yayasan Harapan Kita. ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha/foc.

JAKARTA, KOMPAS.com – Staf Kepresidenan Moeldoko mengimbau, proses pengelolaan Taman Mini Indonesia Indah (TMII) oleh negara kiranya dapat memanfaatkan teknologi digital.

Hal ini penting sebagai upaya memajukan kembali pariwisata TMII yang modern dan canggih.

“Pengelolaannya harus dengan intervensi digital. Tapi tidak meninggalkan konsep yang sudah bagus tentang Indonesia,” kata Moeldoko melalui siaran pers, Selasa (25/5/2021).

Baca juga: Dua Kandidat Utama Pengelola TMII, Taman Wisata Candi yang Terkuat

Ia mengatakan, dengan metode pengelolaan digital, diharapkan dapat membawa perasaan optimisme bagi generasi muda.

Selain itu, pengelolaan digital akan mendukung revolusi industri 4.0.

“Dengan memanfaatkan Teknologi Informasi (TI) dapat mendorong inovasi dan edukasi berkelas internasional. Konsep inilah yang harus dipedomani oleh pengelola TMII (BUMN Pariwisata). Jangan sampai ada suara, TMII sama saja hanya berganti bungkusnya,” tegas Moeldoko.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Moeldoko menambahkan, TMII harus dimanfaatkan sebagai wadah berkumpulnya anak muda dengan konsep Taman Budaya (Cultural Themepark).

Dari sisi digital, pemerintah diharapkan dapat berperan aktif menyediakan digitalisasi cerita sejarah/ budaya daerah di anjungannya, dengan cara-cara inovatif (video interaktif, teknologi 3D di smartphone/augmented reality).

Baca juga: Selain TMII, Ini Aset Keluarga Cendana yang Disita Negara

“Di masa pandemi, penggunaan virtual reality semakin populer untuk mengakomodasi pembatasan pengunjung dengan menyediakan tur virtual tentang anjungan-anjungan maupun museum-museum melalui handphone atau komputer,” jelas Moeldoko.

Moeldoko mengungkapkan, pihaknya akan mengikuti terus perkembangan pengelolaan TMII dari waktu ke waktu untuk memastikan ada perubahan ke arah yang lebih baik.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.