UMKM Sarang Walet Keluhkan Sulitnya Ekspor ke China, Ini Kata Kementan

Kompas.com - 27/05/2021, 11:54 WIB
hasil panen sarang walet KOMPAS.com/SUKOCOhasil panen sarang walet

GRESIK, KOMPAS.com - Asosiasi Peternak Pedagang Sarang Walet Indonesia (APPSWI) mengeluhkan sulitnya UMKM untuk menembus pasar ekspor China.

"Kami para peternak dan pedagang sarang walet Indonesia, selama ini merasa kesulitan melakukan ekspor ke China dikarenakan terhalang oleh perjanjian impor protokol," ujar Ketua APPWSI Wahyudin Husein di Gresik, Rabu (26/5/2021).

Hal itu disampaikan Wahyudin kepada Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Kementerian Pertanian (Kementan) Nasrullah bersama Kepala Badan Karantina Pertanian Bambang, saat berkunjung ke rumah sarang walet dan pencucian sarang wallet di Desa Golokan, Kecamatan Sidayu, Gresik.

Baca juga: Mendag Sebut China Bakal Beli Sarang Burung Walet Indonesia Rp 16 Triliun

Ia mengatakan, kehadiran Dirjen PKH ini merupakan respons atas keluhan para anggota APPWSI yang masih kesulitan melakukan ekspor sarang walet secara langsung ke China.

Wahyudin berharap, pemerintah dapat membantu mencari solusi agar nantinya para peternak dan pedagang sarang walet Indonesia dapat dengan mudah mengekspor ke China yang merupakan konsumen terbesar sarang walet di dunia.

"Untuk yang bisa direct ekspor ke China itu 260 ton per tahun. Padahal di luar China, itu sampai 1.200 ton. Ini kan sayang sebab harganya jauh di bawah bila dapat langsung menembus pasaran China," ucap dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Wahyudin menyebut, perbedaan harga tersebut bisa sampai empat kali lipat, bila dapat langsung menjual ke pasaran China. Namun itu tidak dapat dilakukan oleh semua pengusaha sarang burung walet, apalagi yang skala kecil lantaran terbentur impor protokol.

Dia menilai, perjanjian impor protokol tersebut tidak adil, karena hanya bisa dipenuhi oleh para pelaku bisnis sarang walet berskala besar saja. Sementara para peternak dan pedagang sarang walet yang kategorinya masuk dalam UMKM, kesulitan jika harus dituntut untuk memenuhi perjanjian tersebut karena biayanya cukup tinggi.

“Atas dasar itu, APPWSI mempelopori untuk mendobrak peraturan itu agar ada kemudahan. Sehingga para peternak dan pedagang sarang walet yang kelasnya UMKM, juga bisa melakukan ekspor sarang walet dengan mudah ke China,” kata Wahyudin.

APPWSI menginginkan peraturan mengenai perjanjian impor protokol tersebut direvisi, dengan peraturan sebelumnya yang cukup memberatkan harus disederhanakan untuk mendukung para pengusaha yang tergolong UMKM.

Menanggapi keluhan tersebut, Nasrullah mengatakan bahwa hal ini menjadi pekerjaan rumah bagi pihaknya dan berjanji untuk membantu peternak dan pedagang sarang walet kelas UMKM agar juga bisa menembus pasar China secara langsung tanpa aturan yang dirasa memberatkan.

Baca juga: China Mau Impor Sarang Burung Walet dari RI, Ini Permintaan Para Petani

Dia mengatakan, budidaya sarang walet masih sangat menjanjikan. Untuk itu, pihaknya akan segera memberikan masukan kepada pemerintah mengenai cara bantuan kepada para pengusaha sarang walet skala kecil dan UMKM ini.

"Kami berencana mengembangkan secara masif, dengan membuat program 1.000 desa walet. Karena itu, kami butuh sebuah blue print supaya kami mengerti semua permasalahan yang ada. Sehingga nantinya tidak lagi ada hambatan, dan sesuai dengan yang diharapkan. Intinya tidak boleh ada hambatan,” tutur Nasrullah.

Nasrullah menambahkan, sarang walet merasa perlu untuk dikembangkan secara masif, mengingat produk ini sudah sempat menjadi penyumbang devisa cukup besar bagi negara. Pemerintah dikatakan oleh Nasrullah, juga tengah membangkitkan gairah UMKM di daerah agar segera bangkit usai terimbas pandemi Covid-19.

Sementara Kepala Badan Karantina Pertanian Bambang menambahkan, sarang walet merupakan kekayaan bangsa Indonesia yang harus dijaga bersama. Jangan sampai Indonesia yang merupakan salah satu penghasil terbesar sarang walet, tidak mampu bersaing dengan negara tetangga.

“Pemerintah betul-betul memberikan apresiasi sebesar-besarnya, dan akan mendorong bagi berkembangnya usaha sarang walet di Indonesia,” ucap Bambang.

Sejauh ini, produk sarang walet Indonesia terutama dengan skala kecil dan UMKM baru bisa masuk ke pasaran China setelah dibeli oleh pihak atau investor dari negara lain, baru kemudian dijual ke China dengan harga berbeda yang jauh lebih mahal dan tentu saja atas nama mereka.

Baca juga: Selain Sarang Walet, Porang Juga Jadi Incaran di Pasar Global



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X