[TREN DIARY KOMPASIANA] Menyensor Bacaan Anak | Mengajak Anak Baca Buku | Nostalgia Geng Buku

Kompas.com - 27/05/2021, 16:13 WIB
Ilustrasi membacakan buku evgenyatamanenkoIlustrasi membacakan buku

KOMPASIANA---Pada momen seperti apa orangtua bisa mulai mengenalkan bahan bacaan yang sesuai untuk anaknya?

Pertanyaan seperti itu kerap kali muncul bagi pasangan muda yang baru saja memiliki anak. Mereka ingin lebih dulu dikenalkan kepada buku daripada gadget.

Membacakan buku cerita secara nyaring kepada anak, misalnya, bisa jadi cara bagi orangtua untuk menumbuhkan minat membaca anak.

Karena, dengan membacakan buku cerita secara nyaring orangtua juga bisa lebih dekat dengan anak.

1. Dari "The Sky is Falling", Saya Belajar untuk Tidak Terlalu Menyensor Bacaan Anak

The Sky is Falling memang bukanlah buku anak-anak, tapi Kompasianer Nana Marcecilia sudah membacanya sewaktu masih kelas VI SD.

Akan tetapi Ibunya seringkali meminta Kompasianer Nana Marcecilia dan adiknya untuk menceritakan ulang apa yang kami baca, lalu apa pesan moral yang kami dapatkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Andaikata buku bacaan tersebut terlalu dewasa untuk usia kami, dan Ibu tidak menemukan bahasa yang tepat untuk menjelaskannya, beliau hanya akan memberikan sinopsis ceritanya," tulisnya.

Dengan bimbingan dan persiapan diri dari orang tua, daya imajinasi anak lebih berkembangan, membangkitkan rasa penasaran mereka ke arah yang positif. (Baca selengkapnya)

2. Mengajak Anak Membaca Buku

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.