Blok Rokan Akan Beralih dari Chevron ke Pertamina, Bagaimana Nasib Pekerja?

Kompas.com - 27/05/2021, 20:11 WIB
Pumping Unit, Duri Field di Blok Rokan. Dok SKK Migas Pumping Unit, Duri Field di Blok Rokan.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pertamina (Persero) akan mengambil alih pengelolaan Blok Rokan, Riau dari PT Chevron Pacific Indonesia (CPI) pada Agustus 2021 mendatang. Nantinya blok migas ini akan dikelola oleh PT Pertamina Hulu Rokan (PHR).

Salah satu yang menjadi sorotan dalam peralihan ini adalah kepastian masa depan para pekerja di Blok Rokan.

Direktur Utama Pertamina Hulu Energi (PHE) Budiman Parhusip mengatakan, persoalan nasib tenaga kerja Chevron di Blok Rokan sudah dikomunikasikan dengan baik antara kedua perusahaan bersama SKK Migas.

Baca juga: Polisi yang Sempat Terseret Kasus Gayus Tambunan Diangkat Erick Thohir Jadi Komisaris Jasa Marga

Bahkan para pekerja disebut sudah mengetahui terkait rencana transfer of employee yang dilakukan dari Chevron ke Pertamina.

"Mengenai human capital yang akan di tranfers dari CPI ke PHR, diskusi dan tata cara transfernya sudah hampir selesai dibicarakan. Para pekerja sudah mengetahui apa rencana kedepannya mengenai transfer of employee, jadi intinya hampir semua pekerja di CPI akan di absord (serap) PHR, kecuali tentu yang tidak mau bergabung," ujarnya dalam rapat dengar pendapat (RDP) bersama Komisi VII DPR RI, Kamis (27/5/2021).

Ia mengungkapkan, Pertamina bahkan dalam waktu dekat akan menawarkan offer letter atau surat kontrak kerja kepada para pekerja Blok Rokan. Hal itu mencakup hak dan kewajiban pekerja ketika berada di bawah Pertamina.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami akan lakukan offer letter ke mereka pekerja di CPI, yang kami rencanakan bulan Juni ini, mudah-mudahan tanggapannya baik," imbuh dia.

Baca juga: Lelang Sukuk Pekan Depan, Pemerintah Patok Target Rp 10 Triliun

Menurut Budiman, dari indikasi-indikasi yang diperoleh pihaknya dan informasi dari pihak Chevron, bahwa pada umumnya para pekerja di Blok Rokan cukup antusias untuk pindah ke Pertamina.

Ia bilang, dalam dua bulan ke depan Pertamina harus menindaklanjuti beberapa hal terkait tenaga kerja Blok Rokan, yakni offer letter, transfer of employee, dan peraturan-peraturan lainnya yang terkait program perubahan manajemen. Proses ini dilakukan berkordinasi dengan pihak Chevron dan SKK Migas.

"Pada pinrisipnya hampir semua pekerja di Blok Rokan dedicated akan ditransfer ke PHR. Tentu ini akan ada perubahan, tetapi dilakukan secara gradual, jadi perlahan-lahan," pungkas Budiman.

Baca juga: Bukan Lagi BRI, Ini Bank dengan Aset Terbesar di Indonesia



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.