Mobilitas Diperketat, Tingkat Pengangguran Jepang Kembali Meningkat

Kompas.com - 28/05/2021, 10:06 WIB
Ilustrasi pengangguran shutterstock.comIlustrasi pengangguran

TOKYO, KOMPAS.com - Pengangguran di Jepang meningkat pada bulan April 2021.

Data Badan Pusat Statistik setempat melaporkan, tingkat pengangguran di Jepang mencapai 2,8 persen, meningkat dari 2,6 persen pada Maret 2021.

Peningkatan pengangguran tak lain akibat pandemi Covid-19 di negara Matahari Terbit itu.

Baca juga: Menaker Klaim Jumlah Pengangguran Terbuka di Indonesia Menurun

Diketahui, beberapa wilayah Jepang termasuk Tokyo dan Osaka telah berada dalam keadaan darurat akibat pandemi sejak 25 April 2021.

Pembatasan mobilitas yang diperpanjang pada kegiatan seperti dine-in dan berwisata membuat industri hotel dan restoran terpuruk.

Akibatnya, banyak pekerja non-reguler, yang didominasi perempuan, terdampak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tercatat, jumlah orang yang bekerja turun selama 2 bulan berturut-turut, yakni 0,4 persen menjadi 66,58 juta orang.

Dibanding Februari 2020, jumlah pekerja non-reguler turun 3,6 persen, sedangkan pekerja reguler naik 0,3 persen.

Baca juga: Kata Menko Airlangga, Kartu Prakerja Kurangi Banyak Pengangguran

Perempuan, yang 68 persennya merupakan pekerja tidak tetap, telah kehilangan pekerjaan.

Pekerja tidak tetap ini biasanya terkonsentrasi di sektor-sektor seperti restoran, ritel, dan layanan administrasi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.