Sandiaga Uno Berambisi Jadikan Tempe sebagai Warisan Budaya Dunia

Kompas.com - 03/06/2021, 08:10 WIB
ilustrasi tempe. SHUTTERSTOCK/Kristantiilustrasi tempe.

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno menginginkan produk makanan berbahan kedelai, tempe sebagai warisan budaya dunia yang diakui United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO).

Siapa yang setuju tempe menjadi warisan budaya dunia yang diakui UNESCO? Setelah Rendang sudah go international. Sekarang saatnya tempe ya, guys,” tulis Sandiaga melalui Instagram-nya, Rabu (2/6/2021).

Dalam Weekly Press Briefing, Sandiaga mengatakan, rendang terlebih dahulu sudah menjadi warisan budaya dunia. Kini saatnya tempe yang merupakan panganan kearifan lokal yang tentunya tidak kalah hebat dari rendang, ikut menyusul sebagai warisan budaya dunia.

Baca juga: Harga Kedelai Dunia Turun, Kemendag Berharap Produsen Tempe Makin Bergairah

Sandiaga menilai, upaya ini perlu dilakukan melalui promosi kuliner dan pariwisata International, sebagai salah satu bagian Gastro Diplomasi atau ekonomi berbasis makanan.

“Kita berharap akan membawa tempe dalam kegiatan promosi kuliner dan pariwisata di dunia internasional. Tentunya rendang sudah duluan, tempe akan menyusul sebagai bagian daripada gastro diplomasi atau ekonomi berbasis mananan,” ungkap Sandiaga.

Untuk memastikan promosi tempe ke pariwisata internasional, Sandiaga saat ini terus melakukan kordinasi dengan berbagai pihak untuk memperkenalkan tempe sebagai kuliner khas kebanggaan Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Upaya ini diharapkan dapat berdampak besar pada penciptaan lapangan kerja para pelaku ekonomi kreatif kuliner yang menggunakan bahan dasar tempe, dan juga berdampak pada kesejahteraan para petani kedelai.

Baca juga: Harga Kedelai Dunia Naik, Pemerintah Pastikan Harga Tahu Tempe Tetap Stabil

“Tempe sebagai warisan kuliner budaya dunia terus kita kembangkan dengan berkordinasi dengan kementerian/lembaga terkait. Kita terus lakukan diskusi dengan kementerian perdagangan untuk memastikan kesiapan tempe dari segi suplainya maupun dari segi kualitas di pasar. Kita akan membangun tahapan, dan butuh kordinasi dari semua pihak,” tegas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.