Kisah Sukses Waralaba Ayam Keprabon Express, Ternyata Pernah Berkali-kali Gagal

Kompas.com - 04/06/2021, 16:37 WIB
Gerai Ayam Keprabon Express Doc. ShopeePayGerai Ayam Keprabon Express

JAKARTA, KOMPAS.com – Bisnis makanan dan minuman dalam beberapa tahun terakhir semakin positif, apalagi didukung dengan transformasi digital yang saat ini menjadi gaya hidup kaum urban.

Salah satunya adalah Ayam Keprabon, kuliner yang bertahan selama 6 tahun, dan terus tumbuh hingga saat ini.

Renny Rantika, CEO & Co-Founder Ayam Keprabon Express mengungkapkan, awal bisnis yang dijalani bersama suaminya sejak 6 tahun lalu di Solo dengan 4 orang karyawan, perlahan – lahan terus bertumbuh.

Baca juga: Modal Buka Waralaba Lotte Grosir, Tak Sampai Rp 100 Juta

 

Berawal dari bisnis kecil yang menjual ayam geprek, kini bisnsi tersebut tumbuh menjadi waralaba dengan 60 cabang dan 600 karyawan.

Lahir dengan nama Ayam Keprabon, ide bisnis mulanya terinspirasi ketika Renny dan suami mendatangi sebuah tempat makanan ayam geprek di Yogyakarta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gerai pertama Ayam Keprabon di berada di Jl. Teuku Umar No. 30, Solo. Daerah tersebut juga dikenal sebagai daerah Keprabon.

Sementara untuk kata ‘express’ ditambahkan Renny, khusus pada gerai waralaba dengan tujuan lebih merepresentasikan hidangan yang enak, murah, praktis dan akrab di tengah masyarakat kota yang dinamis.

“Tempatnya sangat sederhana, sayang sekali padahal bisa dimaksimalkan. Dari situ saya dan suami akhirnya memiliki ide untuk mengangkat menu ayam geprek dalam konsep yang lebih mapan,” kata Renny dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Jumat (4/6/2021).

Renny menceritakan, Ayam Keprabon Express bukanlah bisnis pertama Renny dan suami. Keduanya merupakan pasangan yang gemar berdagang sedari dulu. Renny mengaku, peruntungan bisnis di berbagai bidang sudah pernah dia jalani.

Baca juga: Mendag: Krisis Jadi Momentum Kebangkitan Waralaba Indonesia

“Jika dihitung, setiap dari 10 jari tangan bisa mewakili kegagalan demi kegagalan dalam berbisnis. Mulai dari berjualan kerupuk di pinggiran jalan Bandung, usaha retail, hingga menjadi agen asuransi,”kata Renny melalui siaran pers yang diterima Kompas.com, Jumat (4/6/2021).

Renny mengungkapkan, sebelum terjun ke bisnis Ayam Keprabon Express, apa yang pernah ia dan suami laukan memiliki hasil yang kurang menggembirakan. Namun, meski berkali-kali gagal, kunci keberhasilan Renny dan suami adalah kegigihan dan keberanian untuk selalu memulai lagi dari nol setelah suatu kegagalan.

Renny mengungkapkan, ketika banyak pemain lain di industri mamin fokus untuk segera membuka cabang sebanyak mungkin sekaligus, Renny dan suami memilih aliran berbeda. Ia lebih memilih memulai perlahan sehingga memiliki waktu lebih untuk membentuk fondasi bisnis yang matang.

Renny mengambil waktu kurang lebih satu tahun, untuk mempersiapkan jalur distribusi, standar bahan baku, standar karyawan dan lain-lain sebelum membuka waralaba Ayam Keprabon Express.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.