Dibangun Sejak 2015, Apa Kabar Proyek LRT Jabodebek Sekarang?

Kompas.com - 04/06/2021, 19:53 WIB
Trainset LRT Jabodebek PT Adhi Karya (Persero) TbkTrainset LRT Jabodebek

JAKARTA, KOMPAS.com - Proyek pembangunan light rail transit atau LRT Jakarta, Bogor, Depok dan Bekasi (Jabodebek) sudah dimulai sejak September 2015. Setelah hampir 6 tahun berlalu, lantas bagaimana progres proyek yang ditargetkan beroperasi Juli 2022 tersebut?

Corporate Secretary PT Adhi Karya (Persero) Tbk Farid Budiyanto menyebutkan, hingga akhir Mei 2021, progres pembangunan prasarana light rail transit atau LRT yang terintegrasi di Jabodebek secara keseluruhan telah mencapai 84,76 persen.

"Progres ini mencakup diantaranya, yakni telah terealisasikannya pekerjaan penyambungan lintasan dan pembangunan fisik stasiun," ujarnya melalui keterangan tertulis, Jumat (4/6/2021).

"ADHI juga telah mendapatkan pembayaran atas progres yang telah dihasilkan, dengan nilai sejumlah Rp 13,3 triliun termasuk pajak," sambung Farid.

Selain progres pekerjaan fisik, sarana berupa kereta yang telah terparkir di sepanjang jalur lintas pelayanan I, dengan jumlah sebanyak 25 trainset.

Baca juga: Pemerintah Lelang SUN Pekan Depan, Ini Seri dan Tingkat Kuponnya

Nantinya, seluruh kereta ini akan mendapatkan tempat parkirnya sendiri yang terletak di Depo Bekasi Timur. Sementara itu, pembebasan lahan untuk depo saat ini telah 100 persen dengan progres pembangunannya sebesar 44,18 persen. Depo LRT Jabodebek nantinya memiliki kapasitas pemeliharaan 7 trainset secara bersamaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Progres signifikan juga terlihat di ruang kendali kereta LRT yang sepenuhnya akan dilakukan secara otomatis. Gedung ini menjadi salah satu yang paling penting, untuk memastikan kendali keseluruhan kereta di seluruh lintasan.

Hingga saat ini, progres gedung tempat ruang kendali tersebut telah mencapai 93 persen. Dengan semakin cepat ruang kendali kereta selesai maka semakin cepat pula seluruh kereta mampu diuji coba operasionalnya.

Adapun depo LRT Jabodebek memiliki luas mencapai 10 hektare dengan kapasitas stabling di depo yang dapat menampung hingga 20 trainset.

Baca juga: Pemerintah akan Pangkas Jumlah Pelanggan 450 VA yang Terima Subsidi Listrik

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.