Garuda Indonesia dan Kisah Perjuangan Indonesian Airways di Burma

Kompas.com - 06/06/2021, 10:11 WIB
Tangkapan layar pesawat maskapai penerbangan Garuda Indonesia menggunakan masker, Selasa (13/10/2020). dok. Instagram @garuda.indonesiaTangkapan layar pesawat maskapai penerbangan Garuda Indonesia menggunakan masker, Selasa (13/10/2020).

BELAKANGAN ini muncul kehebohan dan hiruk pikuknya berita tentang maskapai penerbangan Garuda Indonesia, Sang Pembawa Bendera, yang tengah terlilit kesulitan keuangan sebagai hasil dari “salah urus” dalam pengelolaannya.

Dalam kondisi yang parah itu Garuda masih harus berhadapan dengan tantangan maha sulit pandemi Covid-19 yang tengah merajalela.

Maka bermunculanlah ide dan usulan serta saran tentang tata cara bagaimana “menyelamatkan” Garuda Indonesia Maskapai Sang Pembawa Bendera ini.

Seperti diketahui Garuda Indonesia baru terbentuk setelah hasil dari KMB yang memutuskan seluruh armada KLM, maskapai penerbangan pemerintah kolonial Belanda untuk diserahkan kepada Garuda Indonesia pada bulan Desember tahun 1949.

Baca juga: Sederet Penyebab Krisis Keuangan Garuda Indonesia

Sebelum itu sudah ada maskapai penerbangan perjuangan bernama Indonesian Airways, dikelola oleh Angkatan Udara Indonesia yang beroperasi di luar negeri.

Tidak banyak yang tahu bahwa ada cerita menarik tentang Indonesian Airways yang beroperasi di Burma untuk mendukung perjuangan Indonesia di awal awal tahun kemerdekaannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setidaknya ada dua pesawat Dakota yang beroperasi sejak awal tahun 1949 di Burma dengan registrasi RI-001 dan RI-007. Pada pertengahan menjelang akhir tahun 1950, pesawat terbang Indonesian Airways yang beroperasi di Burma di tarik pulang.

Pesawat Indonesian Airways RI-007 dihibahkan untuk pemerintah Burma sebagai tanda ucapan terima kasih atas dukungan mereka selama beroperasi di sana. Sebuah tindakan yang merupakan bagian utuh dari langkah ”Air Diplomacy” yang dilakukan pemerintah Indonesia dalam hal ini oleh Angkatan udaranya.

RI-007 diserahkan oleh KSAU Air Commodore S.Suryadarma kepada Bo Ne Win, Supreme Commander of the Burmese Armed Forces di Rangoon. RI-007 selanjutnya dioperasikan oleh satuan Air Transport Command dari Angkatan Udara Burma.

Pesawat RI-001 ditarik kembali ke Jakarta, karena menghargai pesawat tersebut yang merupakan pesawat terbang Indonesian Airways yang dioperasikan AURI sebagai hasil sumbangan pengumpulan dana dari Rakyat Indonesia (dalam hal ini masyarakat Aceh).

Baca juga: Kementerian BUMN Kaji 4 Opsi Penyelamatan Garuda Indonesia

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.