Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Benarkah Banyak Ayam Kampung 'Tidak Asli' Dijual di Rumah Makan?

Kompas.com - 06/06/2021, 17:36 WIB
Muhammad Idris

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Restoran ayam kampung sangat mudah ditemui di berbagai kota di Indonesia. Dengan mengusung menu ayam kampung, harga yang ditawarkannya pun relatif lebih mahal.

Selain rasanya yang dianggal lebih lezat, daging ayam kampung sendiri dipercaya lebih sehat dibandingkan dengan ayam ras broiler atau seringkali juga disebut sebagai ayam negeri.

Lalu apa benar banyak restoran ayam kampung yang mencantumkan menu ayam kampung, namun sebenarnya tidak benar-benar menyajikan daging ayam kampung?

Praktisi peternakan, Febroni Purba, mengungkapkan, di kalangan peternak ayam sendiri memang ada penggolongan ayam non-broiler. Pertama yakni ayam kampung asli dan kedua ayam hasil persilangan. 

Baca juga: Ladang Uang Ternak Ayam Kampung, Modal Kecil, Peluang Menjanjikan

Menurut dia, ayam hasil persilangan ayam kampung yang diklaim pengusaha rumah makan sebagai ayam kampung asli, biasanya berasal dari jenis ayam jowo super alias joper. Jenis ayam persilangan ini lazim disebut sebagai ayam super. 

"Pertama, pelaku usaha yang sengaja melakukan itu berarti telah melanggar hukum karena tidak memberikan informasi yang benar, jelas, dan jujur sebagaimana tertuang dalam Pasal 7 Undang-Undang Perlindungan Konsumen Nomor 8 Tahun 1999," jelas Roni, sapaan akrabnya, kepada Kompas.com, Minggu (6/6/2021).

Roni bilang, selama ini banyak rumah makan, yang mengklaim menyediakan menu ayam kampung asli namun sebenarnya menghidangkan ayam persilangan.

Hal yang sama juga seringkali terjadi di pasar daging ayam. Di mana pedagang mengatakan menjual ayam kampung asli kepada pembeli, namun yang dijual adalah jenis joper.

Baca juga: Minat Budidaya Sayur Hidroponik di Rumah? Segini Modalnya

Menurut Roni, daging ayam joper pun sebenarnya memiliki tekstur yang hampir serupa dengan ayam kampung asli. Ini lantaran ayam joper juga memiliki genetik dari ayam kampung asli.

Joper sendiri merupakan persilangan dengan indukan dari ayam layer petelur atau dikenal dengan ayam merah. Ayam betina ini kemudian dikawinkan dengan ayam kampung jantan, biasanya ayam bangkok, untuk menghasilkan bibit ayam joper.

Dia berujar, tak ada masalah bagi pemilik rumah makan maupun pedagang pasar menjual daging ayam, baik ayam kampung maupun ayam joper atau persilangan. Asalkan, konsumen diberitahu jenis ayam apa yang dibelinya.

Dengan kata lain, pedagang harus jujur mengatakan, bahwa yang dijualnya apakah memang benar-benar ayam kampung asli atau ayam hasil persilangan.

Baca juga: Jeritan Peternak: Harga Telur Anjlok Parah Saat Biaya Pakan Meroket

"Untuk mencegah agar tidak terjadi penipuan, konsumen bisa memastikan dan bertanya jenis ayam yang diproduksi di rumah makan tersebut. Jika diketahui bahwa itu bukan ayam kampung asli konsumen bisa melaporkan kepada Yayasan Perlindungan Konsumen Indonesia," jelas Roni yang juga Manager Pemasaran PT Sumber Unggas Indonesia, salah satu perusahaan pembibitan ayam di Kabupaten Bogor.

Pasokan daging ayam persilangan juga saat ini semakin bertambah. Ini karena beberapa perusahaan besar juga mulai membudidayakan ayam hasil persilangan ayam kampung asli.

Ia mencontohkan, ayam persilangan yang dibudidayakan perusahaan peternakan adalah jenis ayam ulu.  

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

LPS Sebut Tapera Bakal Pengaruhi Daya Beli Masyarakat

LPS Sebut Tapera Bakal Pengaruhi Daya Beli Masyarakat

Whats New
Kelancaran Transportasi Jadi Tantangan di RI, RITS Siap Kerja Sama Percepat Implementasi MLFF

Kelancaran Transportasi Jadi Tantangan di RI, RITS Siap Kerja Sama Percepat Implementasi MLFF

Whats New
Sebelum Kembali ke Masyarakat, Warga Binaan Lapas di Balongan Dibekali Keterampilan Olah Sampah

Sebelum Kembali ke Masyarakat, Warga Binaan Lapas di Balongan Dibekali Keterampilan Olah Sampah

Whats New
TLPS Pertahankan Tingkat Suku Bunga Penjaminan

TLPS Pertahankan Tingkat Suku Bunga Penjaminan

Whats New
BRI Life Fokus Pasarkan Produk Asuransi Tradisional, Unitlink Tinggal 10 Persen

BRI Life Fokus Pasarkan Produk Asuransi Tradisional, Unitlink Tinggal 10 Persen

Whats New
Dukung Pengembangan Industri Kripto, Upbit Gelar Roadshow Literasi

Dukung Pengembangan Industri Kripto, Upbit Gelar Roadshow Literasi

Whats New
Agar Tak 'Rontok', BPR Harus Jalankan Digitalisasi dan Modernisasi

Agar Tak "Rontok", BPR Harus Jalankan Digitalisasi dan Modernisasi

Whats New
Emiten Beras, NASI Bidik Pertumbuhan Penjualan 20 Pesen Tahun Ini

Emiten Beras, NASI Bidik Pertumbuhan Penjualan 20 Pesen Tahun Ini

Whats New
Sri Mulyani Tanggapi Usulan Fraksi PDI-P soal APBN Pertama Prabowo

Sri Mulyani Tanggapi Usulan Fraksi PDI-P soal APBN Pertama Prabowo

Whats New
Menhub Sarankan Garuda Siapkan Tambahan Pesawat untuk Penerbangan Haji

Menhub Sarankan Garuda Siapkan Tambahan Pesawat untuk Penerbangan Haji

Whats New
Apindo: Pengusaha dan Serikat Buruh Tolak Program Iuran Tapera

Apindo: Pengusaha dan Serikat Buruh Tolak Program Iuran Tapera

Whats New
Orang Kaya Beneran Tidak Mau Belanjakan Uangnya untuk 5 Hal Ini

Orang Kaya Beneran Tidak Mau Belanjakan Uangnya untuk 5 Hal Ini

Spend Smart
Apindo Sebut Iuran Tapera Jadi Beban Baru untuk Pengusaha dan Pekerja

Apindo Sebut Iuran Tapera Jadi Beban Baru untuk Pengusaha dan Pekerja

Whats New
Emiten Produk Kecantikan VICI Bakal Bagi Dividen Tunai Rp 46,9 Miliar

Emiten Produk Kecantikan VICI Bakal Bagi Dividen Tunai Rp 46,9 Miliar

Whats New
Apa Itu Iuran Tapera yang Akan Dipotong dari Gaji Pekerja?

Apa Itu Iuran Tapera yang Akan Dipotong dari Gaji Pekerja?

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com