Tekan Disparitas Harga, Menhub Minta Pemda Optimalkan Tol Laut

Kompas.com - 10/06/2021, 18:01 WIB
Kapal tol laut. DEPHUBKapal tol laut.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meminta untuk pemanfaatan tol laut lebih dioptimalkan. Terlebih saat ini program tol laut mulai alami peningkatan dari segi trayek.

Menurut dia, tol laut yang beroperasi sejak 2015, kini telah memiliki 30 trayek yang diiringi dengan penambahan kapal dan pelabuhan. Adpaun tol laut melibatkan 106 pelabuhan, terdiri dari 9 pelabuhan pangkal dan 97 pelabuhan singgah.

Budi Karya menjelaskan, jumlah muatan kapal memang terus alami peningkatan, namun dengan terus bertambahnya trayek, optimalisasi angkutan di masing-masing trayek perlu juga perlu dilakukan.

Baca juga: Penumpang Kapal Turun Drastis, Bagaimana Nasib Tol Laut Jokowi?

"Dengan tambahan trayek yang saat ini melayani 30 trayek, tentu jumlah angkutan perlu dioptimalkan di masing-masing trayek. Hal ini agar subsidi yang diberikan dapat lebih bermanfaat," ujarnya dalam webinar Kementerian Perhubungan mengenai tol laut, Kamis (10/5/2021).

Untuk mendukung program tol laut, pemerintah memberikan subsidi tarif sebesar 50 persen bagi kapal tol laut dengan muatan balik. Ia ingin dengan pengembangan trayek dan stimulus yang diberikan muatan balik bisa meningkat, terutama dari daerah tertinggal, terpencil, terluar dan perbatasan (3TP).

Maka dalam hal ini, Budi Karya meminta untuk setiap pemerintah daerah (pemda) bisa mendorong pemanfaatan tol laut dengan optimal. Sehingga disparitas harga barang antar wilayah pun bisa ditekan dengan adanya tol laut.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya berharap kepada semua pihak dapat siapkan muatan balik, terutama dari daerah 3TP, juga kepada pemda untuk dapat kerja sama dengan stakeholder dalam tingkatkkan muatan balik, sehingga kapal kembali kepelabuhan seperti Surabaya atau Jakarta, itu dalam keadaan tidak kosong," jelas dia.

Menurut Budi Karya, pemda bisa optimalkan muatan tol laut dengan memanfaatkan produk unggulan daerahnya untuk dipasarkan ke wilayah lain. Disamping mendorong tol laut, hal ini sekaligus meningkatkan kesejahteraan masyarakat di wilayah tersebut.

Ia mencontohkan, seperti pada tol laut trayek T19 yang melayari lima pelabuhan penting di Provinsi Papua dan Papua Barat. Di mana kapal trayek ini mengangkut 20 kontainer berisi beras dan 1 kontainer berisi kecap untuk didistribusikan ke wilayah Papua dan Papua Barat.

Sementara, ketika akan balik ke Merauke, muatan balik kapal pun tetap terisi dengan mengangkut barang sebanyak 11 kontainer dari wialayah tersebut.

"Biaya angkutan laut itu secara umum lebih rendah dibandingkan komersial, maka ini bisa menekan disparitas harga menjadi sama atau mendekati sama dengan harga di Pulau Jawa untuk harga barang-barang pokok di berbagai wilayah 3TP," pungkas Budi Karya.

Baca juga: Menhub Ingin UMKM Manfaatkan Kapal Tol Laut



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KURASI KOMPASIANA] Tips Aman Cari Jodoh Melalui Aplikasi | 'Empty Love', Benarkah Terjadi Melalui Proses Perjodohan? | Sudah Tahu 'Toxic' Kenapa Masih Dipertahankan?

[KURASI KOMPASIANA] Tips Aman Cari Jodoh Melalui Aplikasi | "Empty Love", Benarkah Terjadi Melalui Proses Perjodohan? | Sudah Tahu "Toxic" Kenapa Masih Dipertahankan?

Rilis
Punya Uang Rusak Tak Layar Edar, Ini yang Harus Dilakukan

Punya Uang Rusak Tak Layar Edar, Ini yang Harus Dilakukan

Whats New
Jokowi Diminta Benahi Kusutnya Pelabuhan di Indonesia

Jokowi Diminta Benahi Kusutnya Pelabuhan di Indonesia

Whats New
Soal PPN Sembako, Komisi XI DPR: Tarik dan Revisi Isi RUU KUP

Soal PPN Sembako, Komisi XI DPR: Tarik dan Revisi Isi RUU KUP

Rilis
Strategi Menaker Ida Hadapi Transformasi Ketenagakerjaan di Era Industri 4.0

Strategi Menaker Ida Hadapi Transformasi Ketenagakerjaan di Era Industri 4.0

Rilis
Tinjau Kebakaran di Kilang Cilacap, Bos Pertamina: Tidak Ada Korban

Tinjau Kebakaran di Kilang Cilacap, Bos Pertamina: Tidak Ada Korban

Rilis
Persiapan Pembukaan Pariwisata Bali untuk Wisman Sudah 90 Persen

Persiapan Pembukaan Pariwisata Bali untuk Wisman Sudah 90 Persen

Whats New
Sering Dibully Jadi Alasan 5 Calon Pekerja Migran Terjun dari Lantai 4 BLK Malang

Sering Dibully Jadi Alasan 5 Calon Pekerja Migran Terjun dari Lantai 4 BLK Malang

Rilis
Cek Pajak Kendaraan Motor dan Mobil DKI Jakarta di Sini

Cek Pajak Kendaraan Motor dan Mobil DKI Jakarta di Sini

Spend Smart
Kemenkeu: RUU Perpajakan Mungkin Akan Dinikmati Pemerintahan Era Mendatang

Kemenkeu: RUU Perpajakan Mungkin Akan Dinikmati Pemerintahan Era Mendatang

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] 3 Rekomendasi Film dan Serial untuk Pecinta Genre Horor

[KURASI KOMPASIANA] 3 Rekomendasi Film dan Serial untuk Pecinta Genre Horor

Rilis
Buka Pesta Kesenian, Jokowi: Tunjukkan ke Dunia, Bali Aman Dikunjungi

Buka Pesta Kesenian, Jokowi: Tunjukkan ke Dunia, Bali Aman Dikunjungi

Whats New
Biar Hemat, Manfaatkan Promo Indomaret Pekan Ini

Biar Hemat, Manfaatkan Promo Indomaret Pekan Ini

Whats New
Jadi Komut Inalum, Berapa Gaji yang Didapat Doni Monardo?

Jadi Komut Inalum, Berapa Gaji yang Didapat Doni Monardo?

Whats New
Asas Pemungutan Pajak yang Berlaku di Indonesia

Asas Pemungutan Pajak yang Berlaku di Indonesia

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X