Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Di Masa Pandemi Covid-19, Bagaimana Tren Wisata yang Digemari?

Kompas.com - 10/06/2021, 19:52 WIB
Kiki Safitri,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mencatat perubahan pola berwisata di masa pandemi Covid-19. 

Direktur Pemasaran Ekonomi Kreatif Kemenparekraf Yuana Rochma Astuti mengatakan, saat ini masyarakat lebih suka ke lokasi pariwisata yang tidak jauh dari rumah.

“Sekarang masyarakat gemar berwisata di lokasi yang tidak jauh dari perumahannya. Jadi artinya, yang menurut mereka jangkauannya bisa dicapai dengan mobil pribadi,” ungkap Yuana secara virtual, Kamis (10/6/2021).

Baca juga: Sandiaga Uno Ungkap Model Pariwisata di Era Baru, Seperti Apa?

Menurut Yuana, alasan menggunakan mobil pribadi karena banyak masyarakat yang cemas untuk berpergian melalui jalur udara.

Di sisi lain, lokasi yang didatangi juga merupakan lokasi yang bisa mengakomodir wisata keluarga.

“Masyarakat masih insecure dengan naik pesawat. Itu bisa kita petakan. Kalua kita lihat, pola saat ini perjalanan kalua dari Jakarta itu biasanya suka ke Bandung, Solo, Semarang dan Yogyakarta. Kemudian, tren staycation, seperti hotel yang mengakomodir wisata keluarga,” jelas dia.

Jika terpaksa menggunakan jalur udara, Yuana menilai masyarakat cenderung memilih penerbangan yang memiliki fleksibilitas, dari mulai kemudahan untuk refund, hingga akomodasi yang disediakan.

“Penawaran tiket yang digemari itu yang memberikan fleksibilitas untuk refund. Baik tiket maupun akomodasi,” jelas dia.

Baca juga: Manfaatkan Tren Baru di Sektor Pariwisata dan Travel, RedDoorz Luncurkan Hotel Premium

Selain itu, tren yang juga muncul adalah wisata outdoor.

Menurut Yuana, banyak masyarakat yang merasa lebih aman ketika melakukan wisata secara outdoor.

Namun, wisata outdoor saat ini, tentunya dengan keluarga, berbeda dengan era sebelum pandemi yang kebanyakan wisata outdoor dilakukan dengan grup besar.

“Yang back to nature itu banyak orang merasa nyaman. Karena, di udara yang terbuka itu lebih aman daripada udara tertutup dengan berwisata bersama keluarga,” jelasnya.

Yuana menambahkan, masyarakat juga kini menyukai tempat-tempat pariwisata yang sudah menerapkan standar CHSE atau Cleanliness (Kebersihan), Health (Kesehatan), Safety (Keamanan), dan Environment Sustainability (Kelestarian Lingkungan).

Baca juga: ASN Bekerja dari Bali, Kemenko Marves: Kita Perlu Simpati pada Pekerja Pariwisata

“Dengan standar CHSE, paling tidak masyarakat merasa tempat tersebut bersih. Jadi ada rasa kenyamanan. Nah wisata yang berkelanjutan inilah yang sangat digemari. Artinya wisata di tempat yang lebih berkelanjutan Kembali ke alam,” jelas dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com