Sistem Wanatani Diyakini Bisa Dongkrak Pendapatan Petani Kopi

Kompas.com - 11/06/2021, 07:41 WIB
Arifin, petani kopi liberika Meranti di Kedaburapat, Rangsang Barat, Kepulauan Meranti, Riau, Minggu (14/2/2021). Kopi liberika salah satu tanaman yang dikembangkan warga untuk menjaga ekosistem lahan gambut. KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOArifin, petani kopi liberika Meranti di Kedaburapat, Rangsang Barat, Kepulauan Meranti, Riau, Minggu (14/2/2021). Kopi liberika salah satu tanaman yang dikembangkan warga untuk menjaga ekosistem lahan gambut.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sistem wanatani (agroforestry) kopi yang menambahkan elemen pohon pelindung untuk meningkatkan produksi kopi, dinilai berhasil memberikan tambahan pendapatan bagi petani.

Selain manfaat ekonomi, sistem ini juga berpengaruh terhadap hubungan antara laki-laki dan perempuan dalam keluarga petani kopi dan komunitasnya.

Peneliti gender yang bekerjasama dengan World Agroforestry (ICRAF) Elok Mulyoutami mengatakan, sistem ini sudah banyak diterapkan di tingkat lokal maupun global dan terbukti memberikan banyak manfaat.

Baca juga: Minat Jadi Mitra Kopi Yor? Segini Modal Awalnya

“Berhubung kopi hanya bisa panen sebanyak satu kali selama setahun, maka diversifikasi tanaman menjadi sangat penting. Beberapa tanaman komersial seperti rempah, buah, sayur terbukti bisa mendatangkan penghasilan baru bagi petani agroforestri kopi," ujar Elok saat diskusi Kopi yang disiarkan secara virtual, Kamis (10/6/2021).

Menurut dia, di skala yang lebih besar, sistem ini bisa membantu meningkatkan ketahanan pangan dan ketahanan lingkungan terhadap dampak perubahan iklim.

Selain itu, Elok juga mengatakan, dampak positif sistem wanatani tidak hanya terhadap ekonomi dan lingkungan saja, tapi juga pada kehidupan sosial masyarakat petani.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Salah satu contoh nyata adalah petani kopi di Kabupaten Pagar Alam, Sumatera Selatan yang telah mempraktikkan sistem wanatani, mulai dari yang sederhana hingga kompleks.

Baca juga: Mengintip Strategi Pengusaha Kopi Kekinian Bertahan di Tengah Pandemi

“Dalam studi terbaru kami di Kabupaten Pagar Alam, kami melihat bahwa sistem wanatani ini juga menghasilkan pola relasi antara laki-laki dan perempuan. Misalnya dalam pembagian tugas dalam berkebun kopi, pembagian pendapatan dan akses terhadap kehidupan rumah tangga, manajemen waktu, keuangan dan pengambilan keputusan rumah tangga, serta akses untuk mendapatkan pembangunan kapasitas," kata Elok.

Sementara itu, APAC Sustainability Manager Jacobs Douwe Egberts (JDE) Do Ngoc Sy mengakui dalam sistem rantai kopi terdapat perbedaan gender yang didominasi oleh perempuan.

“Peran perempuan sedikit banyak selalu terdapat dalam sistem rantai nilai kopi. Untuk itu, program pengembangan sistem wanatani kopi yang beragam perlu menggunakan pendekatan intervensi gender. Jika diabaikan, maka kita akan kehilangan potensi peningkatan produktivitas dan kesejahteraan bagi keluarga petani secara keseluruhan,” jelas dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.