Eileen Rachman dan Emilia Jakob
HR Consultant/Konsultan SDM EXPERD

EXPERD (EXecutive PERformance Development) merupakan konsultan pengembangan sumber daya manusia (SDM) terkemuka di Indonesia. EXPERD diperkuat oleh para konsultan dan staf yang sangat berpengalaman dan memiliki komitmen penuh untuk berkontribusi pada perkembangan bisnis melalui layanan sumber daya manusia.

The Unconventionals

Kompas.com - 12/06/2021, 09:04 WIB
Saat merekrut karyawan bukan hanya pengalaman yang perlu dilihat tetapi juga skill set yang dimiliki. Shutterstock/ Yakobchuk ViacheslavSaat merekrut karyawan bukan hanya pengalaman yang perlu dilihat tetapi juga skill set yang dimiliki.

BISNIS mulai berkembang. Ini saatnya perusahaan mempersiapkan kekuatan sumber daya manusia agar dapat mengimbangi geliat baru yang terasa semakin positif.

Banyak organisasi mulai mencari tambahan anggota untuk timnya agar dapat meningkatkan kapasitas produksi. Semua organisasi berharap, orang-orang yang baru direkrut nanti dapat cepat beradaptasi dengan tim. Selain itu, rekrutan baru juga diharapkan bisa berbagi pengalaman untuk memperkaya pekerjaan tim.

Organisasi sibuk menghubungi headhunter seraya mempersiapkan talent pool. Namun, calon yang diidam-idamkan ternyata begitu sulit untuk didapat.

Dengan perkembangan teknologi yang demikian pesat dan mengakibatkan disrupsi di sana-sini, penilaian bahwa tingkat keahlian pasti berbanding lurus dengan lamanya pengalaman menjadi sesuatu yang terasa kuno.

Memang, keterampilan seorang operator pabrik yang baru bekerja satu tahun akan berbeda dengan yang sudah bekerja lebih dari lima tahun. Namun, tingkat keahlian tidak hanya dapat dinilai secara kuantitatif.

Baca juga: Ada 4 Tipe Karyawan, yang Manakah Anda?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seseorang yang belum lama berpraktik sekalipun bisa saja ahli dalam hal tertentu karena mendapatkan latihan yang intens. Apalagi, jika ia punya semangat melakukan penggalian data sambil mengembangkan imajinasi dan mempraktikkannya dalam pekerjaannya tersebut.

Berpaling dan lebih berfokus pada keahlian akan membuka kesempatan kita untuk merekrut tenaga-tenaga yang lebih muda, kreatif, dan berpikir lebih out of the box.

Melihat pasar yang saat ini berisi teman-teman milenial, bahkan Gen Z yang usianya lebih muda lagi, mungkin sudah saatnya bagi kita untuk memperhatikan beberapa ciri kepribadian baru yang sebelumnya tidak menjadi fokus.

Unconventional #1: Para solopreneur

Bagi generasi milenial, bekerja di kantor merupakan pilihan yang tidak terlalu populer lagi. Mereka lebih senang menjad freelancer, consultant, atau small-business owner. Padahal, kita juga melihat tidak banyak solopreneur yang berhasil.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.