E-COMMERCE

Jeli Melihat Peluang, Wilson Sukses Bangun Bisnis Penyedia Suvenir Handuk dari Nol

Kompas.com - 14/06/2021, 16:13 WIB
Setelah sekian lama berkutat dengan produk handuk biasa, Wilson melihat peluang lain bahwa handuk bisa dijadikan sebagai sebuah produk suvenir atau gift set yang bisa dikreasikan sedemikian rupa agar memiliki daya tarik lebih. DOK. HOWEL AND COSetelah sekian lama berkutat dengan produk handuk biasa, Wilson melihat peluang lain bahwa handuk bisa dijadikan sebagai sebuah produk suvenir atau gift set yang bisa dikreasikan sedemikian rupa agar memiliki daya tarik lebih.

KOMPAS.com – Agar sukses menjalankan bisnis, seorang entrepreneur harus jeli melihat peluang sekecil apa pun. Selain itu, produk yang ditawarkan juga harus bermanfaat untuk kebutuhan masyarakat luas.

Hal itulah yang menjadi perhatian seorang entrepreneur asal Jakarta, Wilson Gunawan.Wilson, begitu ia akrab disapa, menemukan peluang bisnis dari produk yang umum dipakai masyarakat, yakni handuk.

Handuk merupakan produk yang tidak lepas dari kegiatan manusia sehari-hari. Kegunaannya begitu esensial. Ada banyak jenis handuk yang kerap digunakan, di antaranya handuk wajah, handuk tangan, dan handuk mandi.

Pada 2015, Wilson memulai bisnisnya dengan menjual handuk standar untuk kebutuhan mandi dengan nama brand Towel Boss.

Setelah sekian lama berkutat dengan produk handuk biasa, Wilson melihat peluang lain bahwa handuk bisa dijadikan sebagai sebuah produk suvenir atau gift set. Dengan dikreasikan sedemikian rupa, handuk bisa memiliki daya tarik lebih.

Pada 2019, Wilson pun mengubah nama mereknya menjadi Howel and Co. Sejak saat itu, Wilson bercerita bahwa Howel and Co memilih untuk memasarkan produknya secara online dan bergabung dengan salah satu e-commerce terbesar di Indonesia, Shopee.

Baca juga: Unilever Indonesia dan Shopee Dorong Konsumen Terapkan Eco Lifestyle

“Sejak bergabung dengan Shopee, kami memfokuskan diri untuk menjalankan usaha 100 persen secara online,” ujar Wilson dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Senin (14/6/2021).

Follower Howel and Co di Shopee sudah mencapai lebih dari 165.000 pengikut setia yang selalu mendapat update produk-produk Howel and Co secara berkala. DOK. HOWEL AND CO Follower Howel and Co di Shopee sudah mencapai lebih dari 165.000 pengikut setia yang selalu mendapat update produk-produk Howel and Co secara berkala.

Kian berkembang

Setelah beralih sepenuhnya ke ranah online, usaha Howel and Co semakin bertumbuh. Seiring dengan pertumbuhan itu, deretan produk Howel and Co pun berkembang. Sejumlah produk handuk yang dikembangkan Howel and Co jadi kian beragam, seperti handuk mandi pasangan, handuk mandi anak, bathrobe, slippers, sajadah berbahan handuk, dan piyama tidur.

Hingga saat ini, bisnis Howel and Co sudah berjalan selama tiga tahun di Shopee. Setelah memfokuskan bisnis di ranah e-commerce, Wilson mengatakan bahwa terjadi peningkatan penjualan yang begitu signifikan, terutama dengan dukungan subsidi gratis ongkos kirim (ongkir) yang diberikan oleh Shopee.

“Hal yang paling terasa adalah peningkatan penjualan kareana adanya subsidi ongkir. Selain itu, terdapat fitur dashboard dan insight yang tersedia di Seller Center Shopee sehingga kami bisa menganalisis data penjualan,” kata Wilson.

Asistensi yang diberikan oleh pihak Shopee secara berkala, lanjutnya, menjadi evaluasi bagi Howel and Co untuk terus meningkatkan kualitas produksi serta menghadirkan pilihan produk-produk yang banyak dicari oleh konsumen.

Baca juga: Waspada Penipuan Minta Kode OTP Atasnamakan Shopee, Ini Penjelasannya

“Kami memiliki tujuan utama untuk bisa menjadi top of mind konsumen ketika mereka ingin mencari hadiah. Berbekal memiliki tujuan utama ini, kami selalu menerapkan inovasi di segala aspek, baik itu dari sisi pelayanan, produk, operasional, maupun strategi pemasaran yang tepat,” jelas Wilson.

Deretan produk Howel And Co pun berkembang seiring pertumbuhan usaha yang semakin masif secara online. Sejumlah produk handuk yang dikembangkan Howel and Co jadi kian beragam, seperti handuk mandi pasangan, handuk mandi anak, bathrobe, slippers, sajadah, dan piyama tidur.DOK. HOWEL AND CO Deretan produk Howel And Co pun berkembang seiring pertumbuhan usaha yang semakin masif secara online. Sejumlah produk handuk yang dikembangkan Howel and Co jadi kian beragam, seperti handuk mandi pasangan, handuk mandi anak, bathrobe, slippers, sajadah, dan piyama tidur.

Puncak bisnis

Dengan segala strategi dan upaya yang dijalankan, dinamika pertumbuhan Howel and Co menunjukkan perkembangan secara positif. Puncaknya terjadi pada tahun ketiga berjualan di Shopee. Howel and Co memutuskan untuk mengubah status tokonya menjadi Shopee Mall.

Hadir sebagai toko Shopee Mall membawa impresi yang lebih baik bagi konsumen. Sebab, toko Howel and Co tampil secara resmi dan bersanding dengan banyak brand ternama lainnya.

Kini, toko online Howel and Co di Shopee sudah memiliki lebih dari 165.000 follower yang selalu mendapat update produk-produk Howel and Co secara berkala.

Bahkan, sejak bergabung dengan Shopee, Howel and Co sudah mencapai peningkatan transaksi hampir 14 kali lipat dibandingkan transaksi pada 2018.

Hingga saat ini, Howel and Co berhasil membuka lapangan kerja bagi lebih dari 130 karyawan yang terdiri dari penjahit, tukang bordir, desainer, customer service, tim sosial media, dan berbagai posisi pekerjaan lainnya.

Baca juga: Percepat UMKM Go Digital, Pemprov Jabar dan Shopee Bangun Shopee Center

Di awal 2020, usaha yang Wilson bangun pun terus berkembang hingga berhasil memiliki lahan usaha seluas 1.000 meter persegi yang digunakan untuk kantor, pusat operasional, dan gudang. Padahal, dulunya Wilson hanya memulai dari satu rumah sebagai pusat operasional dan gudang, tanpa ruang kantor tersendiri.

“Bagi saya pribadi, momen paling membanggakan adalah Howel and Co bisa bertumbuh dari yang awalnya saya sendiri, sekarang sudah mempunyai tim sampai ratusan orang. Dari yang awalnya hanya berjualan handuk, lanjut Wilson, sekarang sudah punya beberapa kategori produk baru,” kata Wilson.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Contoh Surat Resign dalam Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris

Contoh Surat Resign dalam Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris

Work Smart
Promo Minyak Goreng Bimoli di Superindo, Kemasan 2 Liter Rp 25.000

Promo Minyak Goreng Bimoli di Superindo, Kemasan 2 Liter Rp 25.000

Spend Smart
Harga Ayam Broiler dan Gula Pasir Naik, Berikut Harga Pangan di Jakarta Hari Ini

Harga Ayam Broiler dan Gula Pasir Naik, Berikut Harga Pangan di Jakarta Hari Ini

Spend Smart
139 Perusahaan Kembali Ekspor Batu Bara, ESDM: 1 Juta Ton Terkirim ke Luar Negeri

139 Perusahaan Kembali Ekspor Batu Bara, ESDM: 1 Juta Ton Terkirim ke Luar Negeri

Whats New
Pemalsuan Surat Jaminan BLBI, Mahfud MD: 1 Orang Pegawai Kemenkeu Sudah Dinonaktifkan

Pemalsuan Surat Jaminan BLBI, Mahfud MD: 1 Orang Pegawai Kemenkeu Sudah Dinonaktifkan

Whats New
Ada Kebijakan Minyak Goreng Satu Harga, Simak Rekomendasi Saham AALI, SIMP, dan LSIP

Ada Kebijakan Minyak Goreng Satu Harga, Simak Rekomendasi Saham AALI, SIMP, dan LSIP

Earn Smart
Varian Omicron Meningkat di Jabodetabek, Luhut: Ini Teater Perang Sesungguhnya

Varian Omicron Meningkat di Jabodetabek, Luhut: Ini Teater Perang Sesungguhnya

Whats New
Bank Indonesia Akui Diretas, Kena Serangan 'Ransomware', Data Kritikal Dipastikan Aman

Bank Indonesia Akui Diretas, Kena Serangan "Ransomware", Data Kritikal Dipastikan Aman

Whats New
3 Minggu Tax Amnesty Jilid II, Negara Sudah Dapat Rp 467 Miliar

3 Minggu Tax Amnesty Jilid II, Negara Sudah Dapat Rp 467 Miliar

Whats New
Trading Challenge Tesla 2021 Usai, Astronacci International Ajak Masyarakat Bangkit dan Kejar Mimpi

Trading Challenge Tesla 2021 Usai, Astronacci International Ajak Masyarakat Bangkit dan Kejar Mimpi

Rilis
Mau Beli Valas? Intip Kurs Rupiah Hari Ini di BCA hingga Bank Mandiri

Mau Beli Valas? Intip Kurs Rupiah Hari Ini di BCA hingga Bank Mandiri

Spend Smart
IHSG dan Rupiah Melaju di Zona Merah Pagi Ini

IHSG dan Rupiah Melaju di Zona Merah Pagi Ini

Earn Smart
Ragam Tingkah Pengemplang BLBI, Enggan Bayar Utang hingga Jadikan Laut sebagai Jaminan

Ragam Tingkah Pengemplang BLBI, Enggan Bayar Utang hingga Jadikan Laut sebagai Jaminan

Whats New
Mengenal Hukum Penawaran, Begini Bunyi dan Faktor yang Memengaruhinya

Mengenal Hukum Penawaran, Begini Bunyi dan Faktor yang Memengaruhinya

Earn Smart
Jelang Akhir Pekan, Harga Emas Antam Turun 1.000 Per Gram

Jelang Akhir Pekan, Harga Emas Antam Turun 1.000 Per Gram

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.