Luhut Ajak Arab Saudi Suntik Modal ke Bank Syariah Indonesia

Kompas.com - 17/06/2021, 15:42 WIB
Menko bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memaparkan strategi penanganan kasus Covid-19, kepada para Epidemiologi secara virtual, Jakarta, Kamis (4/2/2021). Dokumentasi Humas Kemenko MarvesMenko bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memaparkan strategi penanganan kasus Covid-19, kepada para Epidemiologi secara virtual, Jakarta, Kamis (4/2/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengajak Arab Saudi untuk berinvestasi dalam Bank Syariah Indonesia (BSI), yang merupakan bank syariah terbesar di Indonesia saat ini.

Tawaran itu diberikan Luhut ketika melakukan pertemuan secara virtual dengan Menteri Investasi Arab Saudi Khalid Al-Falih pada Rabu (16/6/2021). Hadir pula secara virtual Wamen BUMN Kartika Wirjoatmodjo dan CEO Indonesia Investment Authority (INA) Ridha Wirakusumah.

Menurut Luhut, pihak Arab Saudi menyampaikan ketertarikannya untuk berinvestasi di BSI, dan akan menugaskan tim negara tersebut untuk membahas detail rencana ini lebih lanjut.

“Saya sangat senang pertemuan ini dapat terlaksana. Semoga kesempatan ini jadi langkah awal yang baik untuk kerja sama Indonesia dan Arab Saudi di berbagai bidang ke depannya,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Kamis (17/6/2021).

Baca juga: Ada Aset Kripto Berkinerja Lebih Baik dari Bitcoin, Apa Saja?

Pada pertemuan itu, Indonesia juga menyampaikan keinginan untuk membangun Indonesia Housing atau 'Rumah Indonesia' di Mekah. Bangunan tersebut dapat menjadi persinggahan bagi jemaah umroh dan haji sekaligus dapat digunakan untuk memasarkan produk-produk asal Indonesia.

Luhut bilang, Arab Saudi menyambut baik rencana tersebut dan langsung menawarkan beberapa calon lokasi yang dapat digunakan. Proyek tersebut nantinya akan dipimpin oleh PT Pembangunan Perumahan (Persero) atau PT PP.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di sisi lain, negara Timur Tengah itu menyampaikan apresiasinya kepada Indonesia atas terbentuknya lembaga sovereign wealth fund (SWF) Indonesia yakni INA. Al-Falih pun menyatakan dirinya sangat terkesan dengan potensi investasi yang dipresentasikan.

Oleh sebab itu, pihak Arab Saudi berjanji akan berkomunikasi dengan perusahaan investasi milik Kerajaan Arab Saudi yakni Public Investment Fund (PIF), serta akan mengatur pertemuan lebih lanjut antara INA dan PIF.

Baca juga: MNC Lido City Jadi KEK, Investor dan Pelaku Usaha Dapat Insentif

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X