Baru Capai 37 Persen, Luhut Minta Semua Pihak Fokus Kejar Target UMKM Go Digital

Kompas.com - 19/06/2021, 21:12 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat memberikan sambutan dalam acara melalukan peluncuran Kilau Digital Permata Flobamora di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur pada Jumat  (18/6/2021). Dok. Humas Kemenko Kemaritiman dan InvestasiMenteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat memberikan sambutan dalam acara melalukan peluncuran Kilau Digital Permata Flobamora di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur pada Jumat (18/6/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah terus mendorong para pelaku Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) untuk bisa beralih ke platform digital (onboarding) dalam memasarkan produknya. Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) pun terus gencar dikampanyekan.

Pemerintah bahkan menargetkan bisa mencetak 6,1 juta UMKM yang berpindah ke ekosistem digital per tahunnya.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan, sejak Mei 2020 hingga Mei 2021 memang sudah terdata sebanyak 6,1 juta UMKM yang go digital. Tetapi itu artinya, baru terjadi peningkatan sekitar 2,3 juta UMKM go digital di tahun ini.

Baca juga: Dorong Pemulihan Ekonomi, BRI Kucurkan Kredit UMKM Rp 914 Triliun

"Artinya, di tahun 2021 terjadi peningkatan 2,3 juta unit UMKM yang onboarding dari 6,1 juta yang ditargetkan. Lima bulan ini kita baru mencapai sekitar 37 persen,” ungkap dia dalam peluncuran Kilau Digital Permata Flobamora di Labuan Bajo, seperti dikutip dalam keterangannya, Sabtu (19/6/2021).

Berkaca pada data tersebut, Luhut mengingatkan agar seluruh manajer kampanye Gernas BBI, pelaku e-commerce, dan pemerintah daerah (pemda) untuk fokus mengejar target yang telah ditetapkan yakni 6,1 juta UMKM per tahunnya.

Gerakan BBI sendiri kini sudah hadir di Bali, Sumatera, Nusa Tenggara Barat (NTB), Nusa Tenggara Timur (NTT), Jawa Barat, Jawa Tengah, dan pada bulan depan akan dikampanyekan di Likupang, Sulawesi Utara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Luhut meminta untuk pelatihan bagi para pelaku UMKM tak hanya dilakukan satu-dua bulan saja, tetapi sepanjang tahun. Lantaran ia meyakini UMKM terus tumbuh setiap hari, sehingga butuh pengawalan terus-menerus.

"Saya yakin UMKM terus tumbuh setiap hari, kawal pertumbuhan ini. Saya harap Bank Indonesia (BI) di seluruh daerah, bersama pemda dapat meningkatkan dukungan pelatihan bagi UMKM,” kata dia.

BI diketahui memang gencar mendukung program BBI dengan melakukan pembinaan bagi pelaku UMKM yang dilakukan oleh seluruh kantor perwakilannya. Luhut meminta, agar pemerintah bisa meningkatkan kerja sama dengan BI untuk mendorong UMKM go digital, menggunakan sistem pembayaran QRIS, serta masuk pasar e-commerce.

Baca juga: Kasus Covid-19 Melonjak, Luhut: Buah dari Ramai-ramai Mudik

Sementara itu, untuk mendukung kebutuhan jaringan infrastruktur telekomunikasi di seluruh wilayah Indonesia, maka Kementerian Komunikasi dan Informatika diminta untuk menambah jumlah tower BTS (Base Transceiver Station) di banyak daerah lainnya.

"Kita semua dihadapkan dengan kebutuhan jaringan internet. Ini juga yang menjadi kunci keberhasilan untuk pencapaian target UMKM 30 juta unit onboarding pada 2023," ungkap Luhut.

Di sisi lain, Luhut mengapresiasi langkah Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno yang aktif menjadi brand ambassador untuk mempromosikan destinasi wisata dan produk karya kreatif anak bangsa. Ia berharap, kampanye BBI bisa terus digaungkan oleh Sandiaga.

“Manfaatkan 5 jaringan pariwisata hub yang menghubungkan seluruh elemen pariwisata, dengan kemudahan sistem pembayaran secara digital. Kita gaungkan BBI sejalan dengan Bangga Berwisata di Indonesia Aja,” pungkas Luhut.

Baca juga: Luhut Ajak Arab Saudi Suntik Modal ke Bank Syariah Indonesia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.