Susul G7, Irlandia Sepakati Aturan Minimum Pajak Global 15 Persen

Kompas.com - 20/06/2021, 07:43 WIB
Ilustrasi pajak pedagang online ShutterstockIlustrasi pajak pedagang online

IRLANDIA, KOMPAS.com - Irlandia menyepakati pengenaan tarif pajak minimum sebesar 15 persen pada perusahaan multinasional, termasuk Google dan Apple, seperti yang disarankan oleh pemerintahan Joe Biden.

Padahal Irlandia dikenal menawarkan besaran tarif pajak yang rendah pada perusahaan global, berkisar 12,5 persen.

Menteri Keuangan Irlandia menyatakan hal tersebut agar sistem pajak menjadi lebih adil dan adanya peran persaingan pajak yang sah.

Baca juga: Diskusi dengan Bank Dunia, Pemerintah Kembali Singgung Pajak Sembako

“Apa yang akan kami lakukan adalah terlibat dalam proses negara OECD dengan sangat intens selama beberapa minggu dan bulan mendatang, dan saya berharap kesepakatan dapat dicapai yang mengakui peran persaingan pajak yang sah untuk ekonomi kecil dan menengah,” tutur Menteri Keuangan Irlandia, Paschal Donohoe mengutip CNBC, Minggu (20/6/2021).

Sepakatnya Irlandia menyusul kesepakatan di antara negara-negara G7 yang menyepakati hal serupa.

Bulan ini, para menteri keuangan ketujuh negara menyepakati harus ada tarif minimum sebesar 15 persen untuk perusahaan multinasional.

Rencana negara-negara G7 ini bahkan akan dibahas dengan pemimpin di masing-masing negara G20. Idenya adalah untuk mendapatkan dukungan sebanyak mungkin dari berbagai negara sehingga ada peluang yang lebih tinggi untuk diimplementasikan.

“Kami masih punya waktu sebelum kesepakatan akhir tercapai, jadi sulit bagi saya untuk mengatakan seperti apa kompromi itu. Tapi saya yakin semua orang berkepentingan untuk menemukan kompromi,” ucap Donohoe.

Memang, perpajakan menjadi instrumen penting di tengah pandemi Covid-19, mengingat banyak negara yang sangat membutuhkan sumber pendapatan baru yang lebih kuat agar dapat membayar utang yang timbul selama krisis.

Baca juga: Catat, Pemerintah Tak Kenakan Pajak untuk Sembako di Pasar Tradisional

Apalagi aturan di Komisi Eropa pada tahun 2016 menyebutkan, Apple telah menerima manfaat pajak ilegal di Irlandia. Irlandia maupun Apple sama-sama menentang keputusan tersebut, dan saat ini kasusnya sedang ditinjau oleh pengadilan tertinggi Eropa.

Stimulus Covid-19 di Eropa

Pekan ini, Uni Eropa mengumpulkan 20 miliar euro melalui penjualan obligasi 10 tahun, sebagai bagian dari rencana stimulus 800 miliar euro.

Tercatat penawaran obligasi atas nama 27 negara Uni Eropa itu merupakan yang pertama kali dilakukan Komisi Eropa. Penawaran terbukti menarik di kalangan investor, terlihat dari kelebihan permintaan (over subscribed) lebih dari 7 kali.

"Singkatnya, saya mengharapkan pencairan pertama terjadi pada paruh kedua Juli," ujar Komisaris Anggaran UE Johannes Hahn, ketika menjawab pertanyaan kapan dana akan diterima masing-masing negara.

Kemudian menjelang pencairan pertama, komisi telah menyetujui beberapa rencana pemulihan ekonomi dari masing-masing negara, yakni Portugal, Spanyol, Yunani, Denmark dan Luksemburg.

Rencana pemulihan tersebut tercantum dalam proposal yang menguraikan hal tersebut dari masing-masing negara. Dalam beberapa hari mendatang, harapannya akan lebih banyak hal disetujui.

Baca juga: Pajak untuk Kepentingan Rakyat

“Ada beberapa kritik bahwa kami meluncurkan program ini terlalu lambat di Eropa, tetapi sebenarnya itu karena Komisi Eropa dan kami semua ingin, sebagai negara anggota, bahwa uang itu digunakan untuk tujuan yang benar,” pungkas Menteri Keuangan Luxembourg, Pierre Gramegna.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.